Walkot Tangsel Lempar Pena, Ketua DPRD Tunjuk Hidung Jajaran Pemkot

Khairul Ma'arif - detikNews
Jumat, 27 Mei 2022 20:26 WIB
Video Walkot Tangsel, Benyamin Davnie, melempar pena ke arah anak buahnya viral di medsos. Kejadian pelemparan ini terjadi saat Benyamin melantik para pejabat. (Screenshot video viral)
Video Walkot Tangsel Benyamin Davnie melempar pena ke arah anak buahnya viral di medsos. Kejadian pelemparan ini terjadi saat Benyamin melantik para pejabat. (Screenshot video viral)
Tangerang Selatan -

Ketua DPRD Tangerang Selatan (Tangsel) Abdul Rasyid menyebut insiden pelemparan pulpen yang dilakukan Wali Kota Tangsel Benyamin Davnie saat pelantikan pejabat di lingkungan Pemkot Tangsel sebagai bentuk teguran. Menurutnya, teguran seperti itu wajar dilakukan oleh pimpinan kepada anak buahnya yaitu jajaran Pemkot Tangsel.

"Artinya kan itu macam-macam, ada yang yang kecewa, ada yang tertekan mungkin. Itu teguran Pak Wali Kota kepada bawahannya. Jika Pak Wali Kota menegur bawahannya, itu sesuatu yang lumrahlah. Ya jadi itu bentuk teguran. Pimpinan menegur bawahan itu sesuai yang wajar saja," ujar Rasyid saat dihubungi detikcom, Jumat (27/5/2022).

Menurutnya, insiden pelemparan tersebut juga bisa disebabkan banyak kegiatan yang dilalui Benyamin. Lalu Benyamin melihat persiapan teknis pelantikan yang tak maksimal.

"Barangkali banyak kegiatan juga. Harusnya kan totalitas tuh dipersiapkan secara matang. La sekarang kalau teknis saja menjadi masalah, ya wajar kalau ditegur oleh Wali Kota," tambahnya.

Sementara itu, anggota Komisi I DPRD Tangsel Rizki Jonis menyebut kejadian tersebut sebagai kekesalan Benyamin. Menurutnya, seharusnya insiden tersebut dilakukan seusai kegiatan seremonial.

Namun, menurutnya, insiden tersebut bukan sesuatu hal yang prinsipiil. Rizki menyebut itu hanya persoalan administrasi.

"Kalau itu dilakukan, beliau bisa saja dilakukannya setelah seremonial itu. Jadi dia tidak tanda tangan saat itu juga bisa. Setelah acara juga bisa. Jadi bukan merupakan hal yang prinsipiil bagi saya karena itu kegiatan seremonialnya sudah berjalan. Kalau seandainya pulpen yang dilempar itu bentuk kekesalan aja. Saya menilai itu bukan hal yang prinsip. Itu kan terkait dengan administrasi, iya kan. Jadi itu bukan hal yang prinsipiil," ungkapnya saat dihubungi.

Rizki menduga kekesalan itu muncul setelah ada pemantiknya sebelum kejadian tersebut berlangsung. Namun, menurutnya, hal tersebut manusiawi dan bisa terjadi pada siapa saja.

"Itu kalau saya sebagai manusia itu sebagai bentuk kekesalan saja. Saya tahu beliau itu tidak pernah marah gitu. Tapi mungkin saja ada kejadian yang lain sebelum dia masuk ruangan sehingga ada kejadian itu dia kesal. Dia meluapkannya di situ," tuturnya.

Ia menegaskan insiden tersebut tidak perlu diperdebatkan. Menurutnya, secara substansi kegiatan tersebut sudah berjalan lancar.

"Tidak perlu. Kita ya sama sebagai manusia wajarlah hal-hal begitu. Tapi kan proses pengambilan sumpah dan lain sebagainya kan sudah berjalan. Dan itu hanya penguat saja. Hanya bukti berita acara saja," jelasnya.

Simak halaman selanjutnya terkait viral Walkot Tangsel melempar pena.

Lihat juga Video: Kisah Pejuang Hati, Pengorbanan Ibu untuk Anak Atresia Bilier

[Gambas:Video 20detik]