Novel soal KPK Ajak Warga Tangkap Harun Masiku: Olok-olok Tak Paham Hukum!

M Hanafi Aryan - detikNews
Senin, 23 Mei 2022 12:25 WIB
Novel Baswedan resmi dilantik menjadi ASN Polri. Ini potret perjalann Novel dari anggota Polri, penyidik KPK dan menjadi ASN Polri.
Novel Baswedan (Rifkianto Nugroho/detikcom)
Jakarta -

Eks penyidik KPK Novel Baswedan menyebut pihak KPK tidak mengerti hukum acara pidana. Dia mengatakan itu karena heran atas ajakan KPK kepada masyarakat untuk ikut serta dalam mencari Harun Masiku.

"Menurut saya, itu olok-olok atau karena yang bersangkutan tidak paham mengenai hukum acara pidana. Apalagi dengan mengatakan 'biaya sendiri', maksudnya apa?" ujar Novel Baswedan kepada wartawan, Senin (23/5/2022).

Dia mengaku heran atas sikap KPK yang justru malah meminta masyarakat mengeluarkan biaya sendiri ketika dia mengajak untuk menangkap Harun Masiku. Dia mempertanyakan keseriusan KPK dalam menangkap Harun Masiku.

Menurut Novel, masyarakat biasa tidak boleh menangkap seseorang begitu saja. Dia menyebut, dalam penangkapan, diperlukan wewenang khusus.

"Di banyak negara, ketika ingin meminta bantuan masyarakat untuk menangkap buronan, diberikan penghargaan dengan bayaran. Lalu, ini dikatakan dengan biaya sendiri kan aneh ya? Jadi sebenarnya mau ditangkap atau tidak HM ini?" ucap Harun.

Kemudian Novel menjelaskan soal prosedur kewenangan dalam penangkapan seseorang. Menurutnya, masyarakat tidak mempunyai wewenang menangkap buron.

"Dalam hal tertangkap tangan memang semua orang bisa (menangkap). Tapi kalau untuk penangkapan harus ada kewenangan, tidak boleh masyarakat atau orang yang tidak punya kewenangan melakukan penangkapan," tambahnya.

Masalah tidur buronan bukan urusan Firli

Lebih lanjut, Novel juga menyinggung soal ucapan Ketua KPK Firli Bahuri yang sempat mengatakan buron KPK tidak dapat tidur nyenyak. Novel malah menyebutkan pimpinan KPK-lah yang semestinya tidak dapat tidur selama buron KPK belum tertangkap.

"Intinya bahwa benar tidur nyenyak atau tidak itu bukan urusan Firli. Harusnya Firli yang tidak boleh tidur nyenyak karena belum tangkap buronan HM sampai sekarang," kata Novel.

"Bila tidak mampu, bisa minta bantu kami untuk tangkap HM. Saya yakin tidak perlu waktu yang terlalu lama. Itu pun bila Firli punya kemauan untuk menangkap," sambungnya.

Simak juga video 'KPK: Kami Nafsu Sekali Mau Tangkap Harun Masiku, Kesempatannya Belum Ada':

[Gambas:Video 20detik]