Ketua PBNU soal Wanita Cianjur Poliandri: Haram Secara Agama dan Negara

Lisye Sri Rahayu - detikNews
Selasa, 17 Mei 2022 08:12 WIB
Ketua Ikatan Gus-gus Indonesia (IGGI) Ahmad Fahrur Rozi
Fahrur Rozi (Foto: dok. Istimewa)
Jakarta -

NN (28), wanita asal Cianjur, Jawa Barat (Jabar), diusir warga dari desanya di Sodong Hilir, Desa Tanjungsari, Kecamatan Sukaluyu, karena ketahuan melakukan poliandri. PBNU menekankan bahwa wanita yang memiliki suami lebih dari satu atau poliandri haram berdasarkan hukum agama dan negara.

"Berdasarkan hukum agama Islam dan negara Indonesia, praktik poliandri adalah haram dan tidak sah," kata Ketua PBNU Ahmad Fahrur Rozi kepada wartawan, Senin (16/5/2022).

Fahrur kemudian menjelaskan ketentuan dalam Al-Qur'an soal hukum poliandri itu. Selain itu, kata Fahrur, larangan poliandri ada dalam hadis nabi.

"Sesuai dalil Al-Qur'an, 'dan (diharamkan juga kamu mengawini) wanita yang bersuami, kecuali budak-budak yang kamu miliki' (QS An-Nisaa[4]:24)," katanya.

"Nabi SAW telah bersabda: 'Siapa saja wanita yang dinikahkan oleh dua orang wali, maka [pernikahan yang sah] wanita itu adalah bagi [wali] yang pertama dari keduanya' (HR Ahmad)," sebutnya.

Fahrur mengatakan seharusnya wali yang menikahkan NN mengetahui latar belakang orang yang akan dinikahkan. Dia mengingatkan bahwa orang yang akan dinikahkan harus dalam bebas dari ikatan pernikahan.

"Seharusnya pihak wali mengetahui posisi wanita yang akan di nikahkan, harus benar-benar dalam keadaan bebas dari ikatan pernikahan," jelasnya.

"Jika ternyata dia bohong, maka pernikahan yang kedua dianggap batal secara hukum. Artinya, wajib dipisahkan dan dikembalikan kepada suami yang pertama," imbuhnya.

Lihat juga video 'Pakem Adat Anti Poligami di Desa Penglipuran Bali':

[Gambas:Video 20detik]



Simak wanita di Cianjur diusir karena poliandri pada halaman selanjutnya.