ADVERTISEMENT

'Digoyang' Mosi Tidak Percaya 38 Anggota DPRD Depok, Ini Respons Wawalkot

Dwi Rahmawati - detikNews
Selasa, 10 Mei 2022 22:49 WIB
Wakil Wali Kota (Wawalkot) Depok Imam Budi Hartono (Nahda Rizku/detikcom)
Wakil Wali Kota (Wawalkot) Depok Imam Budi Hartono (Nahda Rizku/detikcom)
Depok -

Pelaksanaan program Keluarga Depok Sejahtera (KDS) yang dianggap tak transparan jadi salah satu dasar mosi tidak percaya yang dilayangkan 38 anggota DPRD Depok, Jawa Barat. Wakil Wali Kota (Wawalkot) Depok Imam Budi Hartono mengklaim penerima manfaat program KDS tak terkait partai politik.

"Nggak (terkait partai politik). Penerima bantuan kan semua warga. Syaratnya adalah miskin," kata Imam saat ditemui di gedung DPRD Depok, Selasa (10/5/2022).

Imam sendiri menyebut KDS sebagai program tambahan. Dia menjelaskan program KDS dibuat untuk mengover Program Keluarga Harapan (PKH) Kementerian Sosial (Kemensos).

"Karena ini program tambahan saja. Kalau pusat kan ada PKH, itu Rp 200 ribuan. Bagi keluarga yang belum dapat PKH, itu kita tutupin dari KDS," sebutnya.

Lebih jauh Imam menuturkan pihaknya akan secara berkala mengevaluasi implementasi program KDS. Politikus PKS itu memastikan jika ada warga yang tak berhak menerima KDS, akan langsung dicoret dari daftar penerima manfaat.

"Kita evaluasi terus. Kalau nggak tepat, kita akan coret. Kita evaluasi supaya tepat sasaran," katanya.

Pemkot Depok saat ini sedang menunggu langkah selanjutnya dari DPRD terkait mosi tidak percaya yang dilayangkan. Imam memastikan Pemkot Depok akan ikut 'permainan' DPRD.

"Kita tunggu aja, karena memang di surat Komisi D-nya, koordinasi antara pimpinan dan Wali Kota, itu saja sih. Kalau mereka mau membuat surat, kita akan balas dengan surat. Kalau mereka mau ketemu, kita akan ketemu," ungkapnya.

Selain soal program KDS, soal promosi dan mutasi ASN juga jadi pemantik mosi tidak percaya. Imam mengklaim promosi dan mutasi ASN di lingkungan Pemkot Depok sudah dilakukan sesuai dengan aturan.

"Sudah seperti aturan yang ada, golongan, kepangkatan. Jika memenuhi dan mereka kinerjanya bagus, mungkin diangkat. Kalau nggak sesuai, nggak mungkin kita angkat," kata Imam.

(zak/zak)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT