ADVERTISEMENT

Pengakuan Andi Arief Usai Diperiksa KPK: Bantu Beri Info-Tak Ditanya Musda PD

Muhammad Hanafi Aryan - detikNews
Selasa, 10 Mei 2022 19:11 WIB
Andi Arief usai diperiksa KPK dalam kasus suap Bupati PPU, di Gedung Merah Putih KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa (10/5/2022).
Andi Arief setelah diperiksa KPK dalam kasus suap Bupati PPU, Selasa (10/5/2022). (Hanafi/detikcom)
Jakarta -

Politikus Partai Demokrat Andi Arief memaparkan maksud dan tujuannya memenuhi panggilan KPK untuk diperiksa sebagai saksi kasus dugaan suap Bupati Penajam Paser Utara (PPU) nonaktif Abdul Gafur Mas'ud. Andi Arief mengaku ingin membantu KPK menyelesaikan kasus dugaan suap Abdul Gafur.

Pantauan detikcom di Gedung Merah Putih KPK, Selasa (10/5/2022), Andi Arief turun melalui tangga akses ruang pemeriksaan pada pukul 17.05 WIB. Elite Partai Demokrat itu lalu keluar dari lobi KPK dan memberikan penjelasan kepada wartawan soal pemeriksaan hari ini.

"Bantuan saya kepada KPK memberikan informasi aja. Informasi ke KPK, yang saya tahu, yang kira-kira bisa membantu KPK untuk menyelesaikan masalah ini. Bukan bantuan ke AGM (Abdul Gafur Mas'ud), nggak ada itu," ujar Andi Arief seusai pemeriksaan.

Kepala Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) DPP Demokrat itu menyebut pemeriksaannya hari ini untuk melengkapi keterangan pemeriksaan sebelumnya. Jumlah pertanyaannya pun sama, sebanyak 7 pertanyaan.

"Waktu itu kita diperiksa, nggak lengkap aja. Jadi hari ini melengkapi. Jadi tetap aja 7 pertanyaan. Cuma, ada yang ditanya lebih lanjut aja," terang Andi Arief.

Lebih jauh Andi Arief menganggap pemeriksaan hari ini menegaskan bahwa kasus suap Abdul Gafur tak ada kaitannya dengan Musda Partai Demokrat. Sebab, sebut dia, Musda Demokrat bukan peristiwa yang sedang diselidiki. Adapun Musda Demokrat dimaksud, yakni Musda DPD Demokrat Kalimantan Timur.

"Pemeriksaan tadi menjelaskan bahwa tidak ada hubungan dengan Musda Demokrat ini. Memang nggak ada karena, itu (kasus suap Abdul Gafur), perkara yang sedang diselidiki, ini (Musda Demokrat) tidak," tegas Andi Arief.

"Bukan menyoroti soal Musda Partai Demokrat, lebih pada, bukan hanya kejadian OTT, tapi sebelumnya juga," sambung dia.

Simak selengkapnya di halaman berikutnya.

Saksikan juga 'Saat Bantahan Mangkir Andi Arief hingga Tuding Jubir KPK Hoax':

[Gambas:Video 20detik]





ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT