Polwan Digerebek Ngamar Bareng Pendeta Terancam Diberhentikan Tidak Hormat

Tim detikcom - detikNews
Senin, 09 Mei 2022 10:21 WIB
Ilustrasi patah hati
Ilustrasi (Foto: Thinkstock)
Jakarta -

Polwan berinisial HH yang digerebek suami sedang ngamar bersama pendeta berinisial SA di Kota Ambon, Maluku, terancam hukuman pidana. HH juga terancam diberhentikan tidak dengan hormat.

"Suaminya sudah melaporkan di Polda Maluku dan sedang ditangani, dan diproses oleh Krimum berdasarkan terkait dengan masalah perzinaan," kata Kabid Humas Polda Maluku Kombes M Rum Ohoirat seperti dikutip dari detikSulsel, Senin (9/5/2022).

Rum mengatakan proses pidana terhadap HH akan dikedepankan. Dia menambahkan Propam Polda Maluku telah menangani masalah kode etik HH.

"Selain pidana, itu juga ditangani di Propam terkait dengan kode etiknya. Tetapi kita kedepankan masalah pidananya," ungkap dia.

Rum menyebut HH dijerat Pasal 284 KUHP tentang perzinaan dengan ancaman hukuman 9 bulan penjara. Selain pidana, Polwan HH terancam sanksi kode etik dengan sanksi terberat dengan pemberhentian dengan tidak hormat (PDTH).

"Kalau kode etik itu tertinggi adalah tentunya diberhentikan dengan tidak hormat. Tapi itu kan proses akhir hukuman tertinggi," sebutnya.

Simak berita selengkapnya di sini.

Lihat juga video 'Suami di Tasik Jual 'Tubuh' Istrinya karena Sering Selingkuh':

[Gambas:Video 20detik]



(lir/dhn)