Tiket Masuk Pantai Mercusuar Anyer Rp 20-50 Ribu, Polisi Turun Tangan

M Iqbal - detikNews
Sabtu, 07 Mei 2022 16:52 WIB
Polisi turun tangan usai pengunjung pantai di kawasan Mercusuar Anyer, mengeluhkan harga tiket masuk yang mahal dari kelompok karang taruna setempat.
Polisi turun tangan setelah pengunjung pantai di kawasan Mercusuar Anyer mengeluhkan harga tiket masuk yang mahal dari kelompok karang taruna setempat. (M Iqbal/detikcom)
Cilegon -

Wisata pantai di titik nol kilometer Anyer-Panarukan, tepatnya di area Mercusuar Anyer dikelola sekelompok pemuda Karang Taruna Bojong. Tiket masuk ke pantai sekitar kawasan Mercusuar dipatok Rp 20 ribu untuk motor dan 50 ribu untuk mobil.

"Yang kami temukan adalah pengunjung diberi, disodori, terkait karcis masuk untuk motor Rp 20 ribu. Kemudian untuk kendaraan roda empat Rp 50 ribu. Itu bisa kami katakan itu menjadi modus operandi," kata Kasat Reskrim Polres Cilegon AKP Arief N Yusuf kepada wartawan di Cilegon, Sabtu (7/5/2022).

Kawasan Mercusuar Anyer sebenarnya merupakan tanah negara yang dikelola oleh Direktorat Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan. Dalam pelaksanaannya, kawasan itu dijadikan objek wisata.

"Kemudian untuk kronologi, area Mercusuar Anyer adalah tempat umum yang dijadikan destinasi wisata pantai. Dalam pengelolaannya, yang kami temukan adalah oleh sekelompok pemuda dari Karang Taruna Desa Bojong, Kecamatan Anyer. Kemudian adanya karcis masuk untuk R2-nya (sepeda motor) Rp 20 ribu dan R4-nya (mobil) Rp 50 ribu. Kemudian ada juga yang tidak diberi karcis masuk kepada pengunjung," kata dia.

Polisi turun tangan usai pengunjung pantai di kawasan Mercusuar Anyer, mengeluhkan harga tiket masuk yang mahal dari kelompok karang taruna setempat.Polisi turun tangan setelah pengunjung pantai di kawasan Mercusuar Anyer mengeluhkan harga tiket masuk yang mahal dari kelompok karang taruna setempat. (M Iqbal/detikcom)

Meski belum menemukan tidak pidana dalam kasus tersebut, polisi telah memeriksa tiga saksi. Arief mengatakan pihaknya akan berkoordinasi dengan Dinas Pariwisata dan Dinas Pendapatan Daerah Kabupaten Serang untuk menyesuaikan berapa selayaknya tarif dan pajak yang dikenakan pada tiap pengunjung.

"Kemudian, dalam peristiwa tersebut, kami sudah melakukan klarifikasi atau permintaan keterangan kepada tiga orang khusus yang di Mercusuar. Yang pertama inisial AS, MY, kemudian AA. Itu ada dari Karang Taruna, kemudian dari Dinas Perhubungan Laut," ujarnya.

Polisi menyita sejumlah uang dan bukti tiket masuk pantai kawasan Mercusuar Anyer. Sekelompok pemuda yang memungut biaya dari pengunjung juga disebut sudah meminta maaf atas peristiwa tersebut.

"Kemudian pada saat kami temukan, ada sejumlah uang Rp 1.560.000 hasil karcis masuk pada pengunjung. Ini yang selalu dipertanyakan oleh pengunjung kenapa beda-beda atau variatif di setiap wisata pantai yang ada di Anyer," ujarnya.

Simak juga 'Lepas dari Pengawasan, Seorang Anak Nyaris Tenggelam di Pantai Padabumi':

[Gambas:Video 20detik]



(bal/aud)