ADVERTISEMENT

Anis Matta Sindir Tersangka Minyak Goreng Gimik, Kejagung Bilang Begini

Yulida Medistiara - detikNews
Kamis, 21 Apr 2022 14:14 WIB
Kapuspenkum Kejagung Ketut Sumedana. Penggeledahan Kejagung di salah satu tempat yang di geledah
Kapuspenkum Kejagung Ketut Sumedana (Foto: dok. Kejagung)
Jakarta -

Kejaksaan Agung (Kejagung) enggan mengambil pusing perihal sentilan dari Ketua Umum Partai Gelora Anis Matta yang menyebut penangkapan tersangka kasus korupsi pemberian fasilitas ekspor minyak sawit mentah (CPO) merupakan gimik demi memuaskan amarah rakyat. Kejaksaan memilih fokus bekerja.

"Nggak perlu ditanggapi, lebih baik kita fokus ke penegakan hukum penyidikan kasus migor (minyak goreng) biar cepat selesai," kata Kapuspenkum Kejagung Ketut Sumedana saat dihubungi, Kamis, (21/4/2022).

Sebelumnya, Ketua Umum Partai Gelora Anis Matta hingga peneliti Perhimpunan Pendidikan Demokrasi (P2D) Rocky Gerung menyoroti penangkapan para tersangka dugaan korupsi pemberian fasilitas ekspor minyak sawit mentah (CPO). Anis Matta menyebut penangkapan ini hanya gimik demi memuaskan amarah rakyat.

"Pemerintah saat ini sedang bingung, tidak punya solusi secara fundamental untuk menyelesaikan masalah, yang ada hanya tambal sulam saja," kata Anis Matta dalam keterangannya, Kamis (21/4/2022).

"Tidak ada ruang untuk gimik, misalnya menangkap orang-orang dalam kasus minyak goreng, hanya sebentar memuaskan kemarahan rakyat. Tetapi sekarang ini masalah riilnya adalah begitu orang tidak bisa belanja, maka perut langsung terpengaruh," lanjutnya.

Anis Matta lantas mendukung langkah mahasiswa yang melakukan demonstrasi beberapa saat lalu. Menurutnya, persoalan minyak goreng memang tidak bisa diselesaikan hanya dengan cara tambal sulam, melainkan penyelesaian secara sistematik dan komprehensif.

"Masalah sekarang tidak bisa diselesaikan dengan tambal sulam, harus ada pendekatan sistematik dan komprehensif. Situasi sekarang akan menentukan, mana pemimpin yang autentik, pemimpin yang murni atau pemimpin pencitraan," katanya.

"Saya hanya ingin menyampaikan kepada teman-teman mahasiswa, Anda sudah menyalakan alarm zaman, jangan berhenti melakukan revolusi sosial, teruskan. Kita berikan dukungan moral sepenuhnya kepada teman-teman mahasiswa yang turun ke jalan. Karena kita yakin, nafas mereka panjang, tetapi mereka tetap membutuhkan dukungan moral. Ini semakin meyakinkan kita, bahwa yang mereka lakukan itu benar adanya," ujar Anis Matta.

Dalam kasus ini, 4 orang tersangka telah ditahan, termasuk seorang Dirjen di Kemendag.

Selengkapnya di halaman selanjutnya.

Simak Video 'Tegas Arahan Jokowi Minta Usut Tuntas Kasus Minyak Goreng!':

[Gambas:Video 20detik]

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT