Irjen Fadil Luruskan soal SOTR: Saya Tak Datang dari Pluto Jadi Kapolda Metro

ADVERTISEMENT

Irjen Fadil Luruskan soal SOTR: Saya Tak Datang dari Pluto Jadi Kapolda Metro

Mulia Budi - detikNews
Minggu, 03 Apr 2022 12:30 WIB
Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran mengunjungi gerai vaksinasi booster di Terminal Pulo Gebang.
Irjen Fadil Imran (Mulia Budi/detikcom)
Jakarta -

Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran mengatakan tak melarang kegiatan sahur on the road (SOTR) selagi tidak menimbulkan keresahan masyarakat. Fadil mengatakan dia memahami perbedaan unsur ibadah dan kriminal.

"Jadi tolong teman-teman media pemberitaannya diluruskan, saya sudah mengeluarkan maklumat yang saya larang itu, melakukan kegiatan-kegiatan yang merusak kemuliaan bulan suci Ramadan. Jadi bukan saya larang melakukan sahur di jalan," kata Fadil di Terminal Pulo Gebang, Jakarta Timur, Minggu (3/4/2022).

Tak Datang dari Pluto Jadi Kapolda Metro

Fadil mengatakan, dia tak secara tiba-tiba menjadi Kapolda Metro Jaya. Dia menyebut telah memahami mana orang yang melakukan ibadah dan melakukan perbuatan kriminal.

"Saya ini nggak ujug-ujug jadi Kapolda, nggak datang dari Planet Pluto jadi Kapolda Metro, saya pernah jadi kapolsek dua kali di Jakarta, jadi saya bisa membedakan mana yang mau beribadah mana yang mau membuat kriminal," tuturnya.

Fadil melanjutkan bahwa polisi menangkap 4 orang tadi malam. Mereka kedapatan membawa senjata tajam saat hendak melakukan sahur on the road.

"Semalam kita tangkap empat orang membawa sajam," katanya.

Guna mencegah terjadinya tindakan kriminal saat Ramadan, Fadil menyebut, pihaknya melakukan operasi kemanusiaan. Upaya itu agar warga pulang ke rumah atau ke masjid untuk beribadah.

"Itulah sebabnya kita melakukan pelayanan melakukan fasilitasi, melakukan operasi kemanusiaan supaya dia ke masjid supaya dia pulang ke rumah, tadarus mengaji sama emaknya, sama bapaknya, sama keluarganya, berkumpul, apalagi masih suasana pandemi COVID-19," tutur dia.

"Jadi jangan dilihat jumlah titiknya, yang dilihat adalah niat Polri agar kemuliaan bulan suci Ramadan ini jangan dinodai oleh sekelompok pemuda yang ujung-ujungnya mengganggu kamtibmas," lanjutnya.

Simak juga 'Presiden Jokowi: Selamat Menunaikan Ibadah Puasa, Tetap Disiplin Prokes':

[Gambas:Video 20detik]

(lir/knv)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT