ADVERTISEMENT

Jumpa Pimpinan Parlemen Liga Arab & Bahrain, Ini yang Dibahas Puan

Yudistira Perdana Imandiar - detikNews
Selasa, 22 Mar 2022 21:40 WIB
Ketua DPR RI Puan Maharani melakukan pertemuan dengan Presiden Parlemen Liga Arab, Adel Bin Abdul Rahman Al Asoomi.
Foto: Istimewa
Jakarta -

Ketua DPR RI Puan Maharani bertemu dengan Presiden Parlemen Liga Arab Adel Bin Abdul Rahman Al Asoomi di sela-sela 144th Assembly of the Inter Parliamentary Union (IPU) di Nusa Dua, Bali. Puan berbicara soal isu perubahan iklim atau climate change yang menjadi tema dalam IPU ke-144.

"Isu perubahan iklim adalah isu kita bersama. Indonesia mengajak Arab Parliament untuk turut berpartisipasi dalam upaya menanggulangi perubahan iklim," kata Puan dikutip dalam keterangan tertulis, Selasa (22/3/2022).

Mantan Menko PMK ini pun menyoroti komitmen Liga Arab yang mendukung partisipasi perempuan di parlemen. Puan menyampaikan soal keterwakilan perempuan di DPR RI yang saat ini berada pada angka 20,8% atau 120 orang dari total 575 anggota parlemen.

"Indonesia mengapresiasi langkah progresif Arab Parliament melibatkan perempuan pada pertemuan Parlemen di kawasan Arab dan perhatian yang diberikan terhadap isu pemberdayaan perempuan," ujar perempuan pertama yang menjabat sebagai Ketua DPR RI itu.

Puan mengusulkan dibentuknya grup kerja sama bilateral antara DPR RI dengan Parlemen Arab. Ia menyatakan DPR RI memandang penting diplomasi parlemen akan berdampak baik secara regional dan global.

"Penting juga dilakukan kerja sama untuk memperkuat pembangunan demokrasi, kesetaraan gender terutama di sektor politik, dan hak asasi manusia," sebut Puan.

"Kemudian perlu juga bersama memperkuat pemulihan di masa pandemi termasuk vaksin, perubahan iklim, dan pembangunan berkelanjutan," lanjutnya.

Selain bertemu Presiden Parlemen Liga Arab, Puan juga melakukan bilateral meeting dengan Ketua Parlemen Bahrain Fawzia Bint Abdullah Zainal. Kepada sesama pimpinan parlemen perempuan itu, Puan berbicara mengenai hubungan bilateral antara Indonesia dan Bahrain yang sudah terjalin sejak tahun 1976.

"Saya mengapresiasi pembukaan Kedutaan Bahrain di Jakarta tahun 2018. Ini salah satunya karena dorongan Delegasi DPR yang berkunjung ke Parlemen Bahrain. Tentunya hal tersebut menunjukkan manfaat diplomasi parlemen," tutur Puan.

Ia pun mendorong agar hubungan antara Indonesia dan Bahrain terus berkembang. Beberapa kerja sama yang bisa ditingkatkan, menurut Puan, adalah dalam bidang ekonomi, perdagangan, kerja sama teknik, dan kebudayaan.

"Nilai perdagangan antara Indonesia dan Bahrain adalah yang paling kecil dibandingkan dengan negara-negara anggota Gulf Cooperation Council (GCC) lainnya. Saya mendorong agar terus ditingkatkan," cetus Puan.

Anggota Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI Irine Yusiana Roba Putri yang mendampingi Puan dalam pertemuan menambahkan Ketua Parlemen Bahrain memberi apresiasi atas persahabatan kedua negara.

"Bahrain juga menganggap seluruh warga negara Indonesia di sana sebagai warga negara dia sendiri. Bahkan seluruh warga negara Indonesia di Bahrain, mereka semua divaksin dan tes Covid-19 secara gratis,"ujar Irine.

(akn/ega)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT