Stasiun Gambir Terletak di Jakarta Pusat, Simak Sejarahnya di Sini

Kanya Anindita Mutiarasari - detikNews
Senin, 07 Mar 2022 18:15 WIB
Stasiun Gambir terletak di Jakarta Pusat. Stasiun Gambir merupakan salah satu stasiun besar di Jakarta. Bagaimana awal mula sejarah stasiun Gambir?
Stasiun Gambir Terletak di Jakarta Pusat, Intip Sejarahnya di Bawah Ini (Foto: Dok. detikcom)
Jakarta -

Stasiun Gambir terletak di Jakarta Pusat. Stasiun Gambir merupakan salah satu stasiun besar di Jakarta yang melayani penumpang perjalanan jarak jauh menggunakan kereta api.

Letak Stasiun Gambir berdekatan dengan Monas. Sebelum menjadi stasiun besar, Stasiun Gambir memiliki sejarah pembangunan. Bagaimana ceritanya? Berikut informasinya.

Stasiun Gambir Terletak di Jakarta Pusat: Asal Mula Nama Gambir

Stasiun Gambir terletak di Jakarta Pusat. Melansir dari situs Bawaslu Jakarta Pusat, daerah Kelurahan Gambir pada masa penjajahan Belanda dinamakan Weltevreden. Nama 'Gambir' diambil dari nama seorang letnan Belanda keturunan Prancis bernama Gambier.

Stasiun Gambir Terletak di Jakarta Pusat: Berawal dari Usulan Jenderal Belanda

Merujuk situs KAI, pembangunan Stasiun Gambir diawali dengan usulan dari Gubernur Jenderal Hindia Belanda J.J. Rochussen. Usulan tersebut adalah pembangunan jalur kereta api dari Jakarta menuju Buitenzorg (Bogor).

Pada tahun 1864, perusahaan kereta api swasta, Nederlandsch Indisch Spoorweg Maatschapij (NISM) mendapatkan izin pembangunan. Hal tersebut berdasarkan Surat Keputusan Gubernur Jenderal Hindia Belanda Nomor 1 tanggal 27 Maret 1864 dan Nomor 1 tanggal 19 Juni 1865, serta Surat Keputusan Raja Belanda (Koningklijk Besluit) tanggal 22 Juli 1868.

Stasiun Gambir Terletak di Jakarta Pusat: Jalur Kereta Api Diambil Alih Oleh Pemerintah

NISM membangun sebuah perhentian baru di Weltvereden, yakni Stasiun Weltevreden pada 4 Oktober 1884. Kemudian, pada tahun 1913, pemerintah mengambil alih jalur kereta api Jakarta-Bogor milik NISM. Pihak pemerintah juga memperbesar bangunan Stasiun Weltevreden (sekarang wilayah Jakarta Pusat) dengan melakukan perpanjangan atap sepanjang 55 meter.

Stasiun Gambir Terletak di Jakarta Pusat: Perubahan Nama Weltevreden Menjadi Stasiun Gambir

Stasiun WeltevreDen mengalami perubahan nama di tahun 1937 menjadi Stasiun Batavia Koningsplein (Stasiun Gambir). Saat itu, Stasiun Gambir sudah menjadi stasiun tersibuk di Hindia Belanda. Hampir seluruh kereta jarak jauh dan yang menuju ke arah Bogor singgah di stasiun ini.

Stasiun Gambir Terletak di Jakarta Pusat: Inovasi Pengembangan Stasiun Gambir

Stasiun Gambir berada di Jl. Medan Merdeka Tim. No.1, Gambir, Kecamatan Gambir, Kota Jakarta Pusat. Pemerintah juga terus melakukan inovasi dari tahun ke tahun dalam pengembangan Stasiun Gambir. Berikut poin-poinnya.

  • 1976: Gubernur Jakarta Ali Sadikin dan Gubernur Jawa Barat Solihin GP melakukan kerja sama pembangunan Kawasan Jabotabek (Jakarta-Bogor-Tangerang-Bekasi)
  • 1981: Pembangunan jalur layang kereta api Jakarta-Manggarai
  • 1986: Pembangunan jalur layang kereta api Stasiun Gambir serta Gondangdia-Ir.H.Juanda
  • 1922: Stasiun Gambir diresmikan oleh Presiden Soeharto
(azl/imk)