ADVERTISEMENT

Kecam 'Gonggongan Anjing' Menag, Ketua DPRK Banda Aceh: Menyakiti Umat

Agus Setyadi - detikNews
Kamis, 24 Feb 2022 15:38 WIB
Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas
Menag Yaqut (Foto: dok. Istimewa)
Aceh -

Ketua DPR Kota Banda Aceh Farid Nyak Umar mengecam ucapan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas yang mengumpamakan Toa masjid dengan gonggongan anjing. Dia minta pola komunikasi Menag dievaluasi.

"Itu pernyataan yang sangat menyakiti perasaan umat Islam, apalagi itu disampaikan oleh seorang menteri yang seharusnya pengayom bagi semua agama. Ini sangat tidak pantas," kata Farid dalam keterangan kepada wartawan, Kamis (24/2/2022).

Politikus Partai PKS itu mengatakan azan adalah panggilan Allah yang paling mulia dan sempurna sehingga sangat tidak pantas dan tidak layak dianalogikan dengan anjing menggonggong.

Menurutnya, Menteri Yaqut seharusnya tidak menggunakan analogi suara azan dengan gonggongan anjing. Perumpamaan tersebut disebutnya tidak etis digunakan.

"Karena itu, kami minta pola komunikasi Menag sebagai pejabat negara harus dievaluasi. Jangan memberikan contoh atau perumpamaan yang justru menimbulkan kegaduhan. Persoalan suara azan dan Toa biar diurus oleh BKM saja, tidak perlu diurus oleh seorang menteri," ujar Farid.

Farid mengaku banyak menerima masukan dari berbagai pihak setelah keluarnya Surat Edaran (SE) Menag No 5 Tahun 2022 tentang Pedoman Penggunaan Pengeras Suara di Masjid dan Mushalla. SE itu disebut tidak sesuai dengan kearifan lokal di beberapa daerah di Indonesia, termasuk Aceh.

"Kami menerima banyak masukan dari para alim ulama, tokoh masyarakat, dan kalangan ormas yang mendesak agar SE Menag No 5 Tahun 2022 dicabut karena sudah menimbulkan kegaduhan di kalangan umat," ujar Farid.

"Sebagai salah seorang unsur Forkopimda kota yang berkomunikasi dengan FKUB, saya sangat paham bahwa di Banda Aceh toleransi antarumat beragama sangat baik. Belum pernah warga nonmuslim yang komplain dengan kumandang suara azan. Jadi di Aceh tidak ada yang merasa terganggu atau terusik kenyamanannya di Aceh dengan pengeras suara tersebut," lanjutnya.

(mud/mud)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT