Terancam Pidana, 48 Mahasiswa Aceh Kembalikan Dana Beasiswa Setengah Miliar

Agus Setyadi - detikNews
Rabu, 23 Feb 2022 14:35 WIB
Kabid Humas Polda Aceh Kombes Winardy (Agus Setyadi/detikcom)
Kabid Humas Polda Aceh Kombes Winardy (Agus Setyadi/detikcom)
Jakarta -

Jumlah mahasiswa Aceh yang mengembalikan dana beasiswa bertambah menjadi 48 orang. Total dana yang sudah dikembalikan Rp 582 juta.

"Terbaru ada 11 mahasiswa mendatangi posko Ditreskrimsus Polda Aceh untuk mengembalikan anggaran pendidikan yang pernah diterima tidak sesuai syarat," kata Kabid Humas Polda Aceh Kombes Winardy kepada wartawan, Rabu (23/2/2022).

Winardy menjelaskan, enam mahasiswa mengembalikan dana pada Senin (21/2). Total uang dikembalikan sebesar Rp 42,5 juta.

Sedangkan lima mahasiswa datang ke Posko, Selasa (22/2). Mereka mengembalikan dana sebesar Rp 93 juta.

"Dengan demikian, saat ini 49 mahasiswa sudah mengembalikan kerugian negara dengan total Rp 582.145.000," ujar Winardy.

Menurut Winardy, Polda Aceh bakal transparan terkait jumlah kerugian negara yang dikembalikan. Meski demikian, polisi belum dapat merilis nama mahasiswa yang telah dan belum mengembalikan beasiswa.

"Bagi yang berkepentingan dengan data tersebut dapat menghubungi posko yang ada di Ditreskrimsus," jelasnya.

Minta Dana Dikembalikan

Sebelumnya, Winardy mengatakan kasus dugaan korupsi beasiswa yang ditangani Ditreskrimsus Polda Aceh itu telah dua kali disupervisi Bareskrim Polri dan KPK. Berdasarkan hasil diskusi materi perkara disepakati mahasiswa yang menerima beasiswa, tapi tidak memenuhi syarat termasuk perbuatan melawan hukum.

"Apalagi dengan mereka bersedia dana beasiswanya dipotong oleh para korlap, hal tersebut menunjukkan bahwa mereka sebetulnya memahami dan menyepakati bahwa mereka menerima dana beasiswa meskipun tidak memenuhi syarat sebagai penerima beasiswa," kata Winardy dalam keterangan kepada wartawan, Kamis (17/2).

Winardy menjelaskan, pihaknya meminta mahasiswa yang menerima beasiswa tersebut mengembalikan uang yang diterima ke kas daerah. Bila tidak, mereka disebut memungkinkan ditetapkan sebagai tersangka.

"Penyidik menemukan ada lebih dari 400 orang mahasiswa yang berpotensi jadi tersangka karena menerima beasiswa tidak memenuhi syarat dan diketahui memberikan kickback kepada koordinator. Penyidik juga sudah memiliki daftar nama dan identitas ke-400 lebih penerima beasiswa tersebut," jelas Winardy.

Menurutnya, para mahasiswa itu memiliki niat untuk melakukan tindak pidana. Mereka disebut mengetahui tidak cukup syarat untuk menerima beasiswa tapi memaksakan diri dengan membuat kesepakatan dengan koordinator.

"Sebenarnya jumlah calon tersangka ini juga merupakan satu kendala dalam merampungkan kasus ini, di mana para penerima rata-rata mahasiswa," ujar Winardy.

Polda Aceh, kata Winardy, masih memberikan kesempatan kepada penerima beasiswa tak cukup syarat untuk mengembalikan dana beasiswa. Penyidik disebut bakal segera menuntaskan kasus tersebut.

"Penyidik lebih mengutamakan agar kerugian negara dikembalikan daripada menghukum para mahasiswa yang menerima beasiswa tidak sesuai persyaratan," bebernya.

Lihat juga Video: Terungkap! 2 Hektare Ladang Ganja di Taman Nasional Gunung Leuser Aceh

[Gambas:Video 20detik]