PAN Tak Yakin LPDP Dikuasai Tarbiyah: Proses Seleksinya Transparan-Akuntabel

Eva Safitri - detikNews
Minggu, 20 Feb 2022 05:37 WIB
Anggota DPR Fraksi PAN 2019-2024 Zainuddin Maliki.
Foto: Zainuddin Maliki. (Dok: pan.or.id)
Jakarta -

Anggota Komisi X DPR Zainuddin Maliki tidak yakin dengan narasi viral yang beredar kalau LPDP dikuasai dengan 'kaum tarbiyah'. Zainuddin menyebut selama ini proses seleksi LPDP transparan dan tidak bias dengan kelompok tertentu.

"Sejauh yang saya ketahui LPDP telah melakukan seleksi secara transparan. LPDP tidak tidak bias gender kelompok atau golongan tertentu," kata Zainuddin kepada wartawan, Sabtu (19/2/2022).

Politikus PAN itu yakin LPDP berjalan dengan akuntabel. Menurutnya, proses seleksi dilakukan dengan melibatkan akademisi dan pihak independen.

"Saya percaya bahwa seleksi beasiswa LPDP sejauh ini dilaksanakan transparan, akuntabel, melibatkan akademisi dan pihak independen sesuai dengan prinsip-prinsip pemerintahan yang baik," ucap Zainuddin.

Dia mengaku kenal dengan salah satu penguji LPDP. Zainuddin mengatakan orang yang dikenalnya itu merupakan akademisi dan tidak terkait dengan kelompok apapun.

"Saya kenal salah satu reviewer LPDP. Yang bersangkutan adalah seorang akademisi. Banyak menulis di media terkemuka di Indonesia. Tahun 2016 lalu menggantikan posisi saya sebagai ketua Dewan Pendidikan Jawa Timur," ucapnya.

"Saya tahu beliau tidak memiliki afinitas dengan Tarbiyah. Termasuk tidak punya hubungan dengan Shamsi Ali Imam Besar Masjid Islamic Center of New York AS," lanjut Zainuddin.

Viral LPDP 'Dikuasai Tarbiyah'

Sebelumnya, Sebuah video viral isinya menyebut Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) sebelum jabatan direktur dipimpin oleh Dwi Larso dikuasai oleh kaum tarbiyah. Direktur Utama LPDP, Andin Hadiyanto pun membantah.

Video yang berjudul 'LPDP Bukan Lagi Buat Tarbiyah' itu diunggah oleh Imam Besar Masjid Islamic Center of New York AS, Imam Shamsi Ali. Imam Shamsi mengunggah video itu sambil meminta LPDP meluruskan video tersebut.

"Ada yang bisa klarifikasi tentang LPDP ini? Setahu saya program ini terbuka tanpa ada sekat... video ini bisa misleading!" tulis Imam Shamsi di akun Twitternya, @ShamsiAli2, seperti dilihat, Sabtu (19/2/2022).

Terlihat dalam video itu ada seorang wanita menyebut LPDP yang berada di bawah Kemenkeu dikuasai oleh kaum tarbiyah yang mengutamakan suatu golongan tertentu. Wanita dalam video itu menyebut siswa yang mendapat beasiswa dan dikirim ke luar negeri itu bukan berdasarkan kecerdasan, tetapi yang dinilai saleh dan beriman, tetapi hal itu tidak terjadi lagi setelah LPDP dipimpin Dwi Larso.

Dirut LPDP membantah, simak di halaman berikut

Simak juga Video: Nadiem Berharap Penerima LPDP Kembali Ke Tanah Air Usai Studi

[Gambas:Video 20detik]