Mahfud Md soal Regulasi Publisher Rights: Sedang Dicari 'Baju' Hukumnya

ADVERTISEMENT

Mahfud Md soal Regulasi Publisher Rights: Sedang Dicari 'Baju' Hukumnya

Yogi Ernes - detikNews
Selasa, 08 Feb 2022 13:38 WIB
Mahfud Md hadir secara virtual di acara Hari Pers Nasional (HPN) 2022 di Kendari, Sultra.
Mahfud Md hadir secara virtual di acara Hari Pers Nasional (HPN) 2022 di Kendari, Sultra. (Yogi Ernes/detikcom)
Kendari -

Dewan Pers telah menyerahkan rancangan regulasi publisher rights atau hak cipta jurnalistik. Mengenai hal itu, Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam), Mahfud Md, mengatakan regulasi itu disambut terbuka oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi).

"Presiden telah memerintahkan kepada semua kementerian dan lembaga terkait untuk merumuskan dan menyusun regulasi yang mengatur hubungan penerbit dan platform digital," kata Mahfud saat menjadi pembicara secara daring dalam rangkaian acara Hari Pers Nasional (HPN) 2022, Selasa (8/2/2022).

Mahfud mengatakan rancangan regulasi yang diserahkan Dewan Pers telah diterimanya dan beberapa kementerian terkait. Dia menyebut rancangan itu tengah dikaji secara akademis.

Menurut Mahfud, pihaknya kini tengah mengkaji usulan regulasi tersebut apakah bakal dimasukkan kepada undang-undang (UU) terkait industri media yang telah ada, atau dibuat menjadi UU sendiri.

"Itu naskah rancangan regulasinya sudah ada di tangan kami dan kami betul-betul pertimbangan itu. Cuman sekarang ini masih mencari 'baju' hukumnya apakah ini dikaitkan dengan UU Penyiaran, UU ITE atau Pers," terang Mahfud.

"Kita masih mencari atau menjadi undang-undang tersendiri. Tapi kalau menjadi undang-undang tersendiri lalu undang-undang tentang apa. Ini kami sedang mencari bajunya. Jangan khawatir kami terus olah ini," tambahnya.

Sebelumnya, Wakil Presiden Ma'ruf Amin pun telah angkat suara soal regulasi publisher rights yang dicanangkan oleh Dewan Pers. Ma'ruf mengapresiasi usulan tersebut.

Secara khusus saya mengapresiasi inisiatif Dewan Pers, perwakilan asosiasi, perusahaan media, dan para jurnalis yang turut memberikan kontribusi pemikiran terkait rancangan regulasi mengenai hak publikasi atau jurnalistik (publisher rights)," kata Ma'ruf saat memberikan sambutan secara virtual dalam acara Hari Pers Nasional (HPN) 2022 di Kendari, Sulawesi Tenggara, Senin (7/2).

Ma'ruf Amin menyambut terbuka usulan yang dicanangkan oleh Dewan Pers tersebut. Menurutnya, hal itu bakal menjaga ekosistem industri media di Indonesia.

"Regulasi ini nantinya bukan sekadar untuk melindungi kepentingan pers nasional dalam menghadapi dominasi media baru atau platform digital global. Lebih dari itu, publisher rights adalah unsur penting untuk menjaga ekosistem media agar kemanfaatan ruang digital dapat dinikmati secara berimbang, dan kedaulatan nasional di bidang digital dapat terwujud," katanya.

Simak selengkapnya di halaman berikutnya.



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT