ADVERTISEMENT

Politik 'Kuda Hitam' AHY

Tim detikcom - detikNews
Sabtu, 05 Feb 2022 07:00 WIB
Ketum Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), menggelar konferensi pers usai Kepengurusan KLB PD Moeldoko Ditolak
Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). (Andhika/detikcom)
Jakarta -

Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) mencuri perhatian khalayak perpolitikan Tanah Air lantaran pidatonya. AHY memunculkan narasi politik 'kuda hitam'.

Dalam sebuah pertandingan, sepak bola misalnya, 'kuda hitam' identik dengan negara atau klub yang tak dijagokan menang. Pada pentas Piala Dunia 2018 misalnya, Kroasia dianggap sebagai kuda hitam.

Namun anggapan tak selalu benar. Buktinya, Kroasia justru bisa bicara banyak dengan menembus final Piala Dunia 2018, sebelum akhirnya dikalahkan Prancis.

Kembali ke AHY. Dalam pidatonya, AHY mengajak seluruh kader Demokrat untuk menatap Pemilu 2024. Saat inilah dia berbicara soal 'kuda hitam'.

"Jangan merasa diri hebat. Lebih baik kita menjadi kuda hitam yang tidak diperhitungkan, tapi menang," kata AHY di depan ratusan anggota DPRD Fraksi Demokrat dari sejumlah provinsi dan kabupaten/kota, Kamis (3/2/2022) malam di Jakarta.

Tak sampai di situ narasi politik kuda hitam AHY. Dalam lanjutan pidatonya, AHY menjelaskan perihal 'kuda perang'.

Menurut mantan Kogasma (Komandan Satuan Tugas Bersama) Partai Demokrat itu, kuda perang adalah kuda yang tidak hanya bisa berlari kencang, namun juga punya inisiatif.

"Kuda perang adalah kuda yang bisa berlari kencang, tapi punya inisiatif kapan harus melambat, berhenti atau bahkan berbelok untuk mencapai kemenangan. Jadi jangan asal lari kencang tanpa henti atau baru bergerak jika diperintah," papar AHY.

Narasi politik kuda hitam tersebut disampaikan AHY saat kegiatan bimbingan teknis (bimtek). Pesertanya, seperti dijelaskan sebelumnya, adalah para anggota DPRD Fraksi Demokrat di sejumlah kabupaten/kota.

Selanjutnya AHY berbicara soal hasil survei. Simak di halaman berikutnya.

Saksikan Video 'AHY Ingin Demokrat Sukses di Pemilu 2024':

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT