Dede Yusuf Minta Pemerintah Tak Ragu Tindak 'Permainan Karantina' Jebak WNA

Arief Ikhsanudin - detikNews
Selasa, 01 Feb 2022 07:27 WIB
Dede Yusuf
Foto: Wisma Putra
Jakarta -

Wakil Ketua Komisi IX DPR RI, Dede Yusuf menyebut ada indikasi jebakan karantina di kasus WN Ukraina. Sehingga warga negara asing karantina lebih lama di hotel.

"Ya (ada indikasi), kemarin Menparekraf (Sandiaga Uno) sudah langsung sidak. Memang benar ada permainan oknum dengan hotel-hotel yang menerima karantina," ucapnya, Senin (31/1/2022).

Politikus Partai Demokrat (PD) itu menduga pihak hotel memanfaatkan situasi. Sehingga memberikan keuntungan kepada pihak hotel.

"Karena biasanya turis tidak digabung di Wisma Atlet, akibatnya ada oknum-oknum yang tawarkan paket karantina. Tapi, ternyata menjebak agar stay lebih lama di sana," ujarnya.

Dede meminta agar pemerintah menindak oknum yang bermain. Sehingga kasus ini bisa tuntas dan tidak terulang.

"Saya minta pemerintah jangan ragu-ragu menindak yang beginian. Karena akan mencemari kesiapan pariwisata kita," ucapnya.

Soal Kemenparekraf yang menyebut kasus WN Ukrina adalah miss komunikasi, Dede menyebut hanya bahasa retorika. "Retorika mencari solusi, bukan sanksi. Intinya kami meminta agar yang bermain-main ditegur keras," katanya.

Sandiaga Uno sebelumnya menerima aduan ada WN Ukraina merasa dijebak untuk karantika karena hasil positif COVID-19, dan tidak bisa tes ulang di tempat lain.

Dia memastikan pengusutan praktik dugaan jebakan karantina terhadap turis asal Ukraina tetap dilakukan. Sandiaga menegaskan tak akan segan memberi sanksi jika terbukti ada pelanggaran.

"Kami akan terus melakukan tindak lanjut atas peristiwa tersebut dan akan menindak tegas bila peristiwa tersebut terulang lagi," kata Sandiaga kepada detikcom.

"Sampai saat ini akan masih menindaklanjuti kasus yang dialami warga Ukraina tersebut. Dan memang bila ada pelanggaran, tentu ada sanksi tegas sesuai dengan peraturan dan undang-undang yang berlaku di negara ini," imbuhnya.

Simak juga 'Karantina Pelaku Perjalanan Luar Negeri Kini Jadi 5 Hari!':

[Gambas:Video 20detik]