Siswa SD di Deli Serdang Meninggal Usai Divaksin, Ini Respons Kemenkes

Kadek Melda Luxiana - detikNews
Jumat, 28 Jan 2022 08:42 WIB
Jubir Vaksin COVID-19 Kemenkes, dr Siti Nadia Tarmizi
Siti Nadia Tarmizi (dok. Satgas COVID-19)
Jakarta -

Seorang siswa berinisial R (9) di Deli Serdang, Sumatera Utara yang meninggal usai divaksin disebut mempunyai penyakit tetanus. Kementerian Kesehatan (Kemenkes) meminta warga yang hendak divaksinasi jujur menyampaikan kondisi kesehatan ke tim vaksinasi.

"Kalau tetanus kan ada gejala sakitnya, demam dan sebagainya dan harus jujur juga mengatakan kondisinya," kata Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung (P2PML) Kemenkes RI dr Siti Nadia Tarmizi, saat dihubungi, Kamis (27/1/2022).

Nadia menuturkan form screening tidak mencatat semua gejala penyakit jika bukan disampaikan oleh yang bersangkutan langsung. Nadia mengatakan pada prinsipnya vaksin hanya disuntikkan pada orang dalam kondisi sehat.

"Karena form screening kan tidak semua kondisi, warga yang harus jujur. Kan nanti bisa diantisipasi apakah vaksinasi perlu ditunda atau tidak karena prinsip vaksinasi diberikan pada orang yang sehat," tuturnya.

Lebih lanjut Nadia menyarankan masyarakat untuk menunda vaksinasi jika merasa kurang enak badan. Nantinya vaksinasi dilakukan bila kondisi badan sudah sehat.

"Kalau kurang sehat tunda sampai sehat, atau kalau ada sakit bisa diobati dulu," imbuhnya.

Baca berita selengkapnya di halaman selanjutnya

Simak Video: Usai Vaksinasi Covid-19, Siswa SD di Parepare Dihadiahi Snack

[Gambas:Video 20detik]