Anggota DPR Yakin KPK Tak Hilang Taji Meski Tak Pakai Istilah OTT Lagi

Adhyasta Dirgantara - detikNews
Kamis, 27 Jan 2022 05:32 WIB
Wakil ketua Komisi III DPR Benny K Harman
Foto: Anggota Komisi III DPR RI Benny K Harman (Andhika Prasetia/detikcom)
Jakarta -

Ketua KPK Firli Bahuri menyatakan pihaknya mengganti istilah operasi tangkap tangan (OTT) dengan istilah tangkap tangan. Anggota Komisi III DPR RI, Benny K Harman, meyakini KPK tak akan kehilangan taji untuk menangkap para koruptor meski tak menggunakan istilah OTT lagi.

"Dengan perubahan tersebut, hendaknya tidak mematikan langkah dan semangat KPK untuk gunakan OTT sebagai metode menjaring para pelaku korupsi," ujar Benny saat dihubungi, Rabu (26/1/2022).

Benny yang juga Waketum Partai Demokrat (PD) ini menjelaskan, istilah 'OTT' dan 'tangkap tangan' sebenarnya sama saja. Dia turut menyebut kalau tangkap tangan hanyalah pintu masuk sebelum bisa menelusuri kasus korupsi lebih jauh ke dalam.

"Substansinya sama saja tangkap tangan. Tangkap tangan itu metode atau cara untuk menangkap pelaku tindak pidana utamanya suap menyuap," tuturnya.

"Namun, bukan itu tujuannya. Itu hanya pintu masuk untuk masuk lebih dalam, lebih jauh untuk menyentuh kasus utamanya (case building). Itu yang kita minta KPK, jangan berhenti di operasi tangkap tangan," sambung Benny.

Sementara itu, Benny percaya KPK tidak akan kehilangan taji walau istilah OTT diganti. Benny lantas mengungkapkan strategi KPK yang terkini dalam memberantas korupsi, di mana mereka lebih gencar menangkap pejabat-pejabat yang ada di daerah daripada di pusat.

"Tidak (akan kehilangan taji). Tapi KPK sekarang mau mengubah strategi penindakan, dimulai dari daerah lalu ke pusat. Karena korupsi sekarang sudah migrasi dari pusat ke daerah. Strategi penindakan mulai dari pinggiran itu sudah cocok sekali," imbuhnya.

Selanjutnya, KPK tidak akan menggunakan istilah OTT lagi...

Simak juga Video: Geram Tak Ada Hukuman Mati, Anggota DPR Usul Koruptor Jangan Divaksin

[Gambas:Video 20detik]