Nyaris Adu Jotos dengan Pegawai Pemprov Bengkulu, Warga Ngadu ke Gubernur

Hery Supandi - detikNews
Rabu, 26 Jan 2022 00:34 WIB
Kecewa dengan pelayanan Dinas Ketenagakerjaan dan Transmigrasi (Disnakertrans) Provinsi Bengkulu, seorang warga nyaris adu jotos dengan pegawai Disnakertrans Bengkulu. Hakman Pawiran Sarim, warga Bengkulu Utara, yang nyaris adu jotos ngadu ke Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah.
Warga Bengkulu nyaris adu jotos dengan pegawai Pemprov Bengkulu. (Tangkapan layar)
Bengkulu -

Kecewa dengan pelayanan Dinas Ketenagakerjaan dan Transmigrasi (Disnakertrans) Provinsi Bengkulu, seorang warga nyaris adu jotos dengan pegawai Disnakertrans Bengkulu. Hakman Pawiran Sarim, warga Bengkulu Utara, yang nyaris adu jotos ngadu ke Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah.

Menurut Hakman, ada beberapa alasan kenapa langsung menemui Gubernur Bengkulu. Pertama, yakni Disnakertrans dalam menindakalnjuti permasalahannya sebagai karyawan perusahaan tidak berjalan sebagaimana mestinya.

"Sikap Disnakertrans selaku mediator bertentangan dengan Pasal 9 (e) UU RI No 2 Tahun 2004 Jo Pasal 2 dan Pasal 13 Permenakertrans No 17 Tahun 2014," kata Hakman kepada wartawan, Selasa (25/1/2022).

Hakman mengungkapkan Disnakertrans melalui mediator hubungan industrial tidak menerbitkan risalah mediasi sebagaimana yang diatur dalam Pasal 15 UU No 2 tahun 2004 Jo Pasal 15 dan pasal 22 Permenakertrans No 17 tahun 2014.

"Di mana dalam aturan itu penerbitan risalah mediasi dalam waktu 30 hari sejak disampaikan," ungkap Hakman.

Sehingga dirinya berharap agar Gubernur Bengkulu dapat menginstruksikan Disnaketrans untuk menindaklanjuti surat permohonan revisi anjuran mediator dan juga menerbitkan risalah mediator.

"Sebenarnya permasalahan antara saya dengan perusahaan sudah 2 tahun diperjuangkan. Namun hingga sekarang belum juga ada titik temu," ujarnya.

Ia menjelaskan, dalam risalah mediasi dirinya malah dibentuk yayasan. Sementara pihak perusahaan sama sekali tidak pernah dipanggil Disnakertrans.

"Kemarin saya ke Disnakertrans, malah sempat terjadi keributan karena pegawai di sana bersikap preman, bukannya pelayan," ungkap Hakman.

Simak selengkapnya, di halaman selanjutnya:

Lihat juga Video: Eks Gubernur Bengkulu Tuduh Balik, Pelapor: Kami Pegang Bukti!

[Gambas:Video 20detik]