Evaluasi PPKM Jawa-Bali, Luhut: Siap-siap Antisipasi Gelombang Omicron!

Tim detikcom - detikNews
Kamis, 20 Jan 2022 22:55 WIB
Menko Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan (YouTube Sekretariat Presiden)
Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan (YouTube Sekretariat Presiden)
Jakarta -

Menko Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan meminta semua pihak, khususnya pimpinan daerah bersiap, menghadapi gelombang COVID-19 varian Omicron. Luhut menyampaikan hal itu saat memimpin Rapat Koordinasi Evaluasi PPKM Jawa-Bali bersama semua gubernur seluruh Jawa-Bali dan Forkimpimda menyusul peningkatan kasus COVID-19 terjadi secara signifikan beberapa hari terakhir.

"Hingga saat ini, angka kematian masih tetap terjaga meskipun terjadi peningkatan kasus," kata Menko Luhut dalam keterangannya, Kamis (20/1/2022).

Luhut mengatakan, berdasarkan pengalaman negara lain, perawatan rumah sakit dan tingkat kematian tetap dapat meningkat ketika kasus naik berkali-kali lipat. Dia pun meminta semua pihak melakukan upaya melandaikan kasus demi mengurangi beban sistem kesehatan.

"Upaya flattening the curve atau memperlandai kenaikan kasus positif, harus dilakukan untuk mengurangi beban sistem kesehatan. Kuncinya adalah penegakan protokol kesehatan dan akselerasi vaksinasi di tiap daerah," ucap Luhut.

Luhut mengatakan saat ini sebagian besar kasus terjadi di wilayah Jabodetabek yang capaian vaksinasi dosis 1 dan 2-nya sudah tinggi. Karena itulah, dia meminta agar vaksinasi booster segera dikejar.

"Hari ini teater perang sesungguhnya akibat peningkatan kasus terjadi di wilayah Jabodetabek, untuk itu saya minta Provinsi DKI, Banten, dan Jawa Barat agar segera mengakselerasi vaksinasi booster," ujarnya.

Lebih lanjut, Luhut meminta Kemenkes hingga Kemenag turut memperhatikan kesiapan hotel hingga wisma haji sebagai tempat isolasi. Dia juga meminta agar kedatangan kloter haji diatur sehingga tidak terjadi penumpukan.

"Saya minta kapasitas dan kelayakan hotel serta wisma haji dapat dipastikan dengan baik, diatur kedatangan antar kloter agar tidak terjadi penumpukan," sebutnya.

Sementara itu, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menambahkan, saat ini kasus terbanyak ada di DKI Jakarta. Dia mewanti-wanti kasus akan segera menyebar ke daerah di sekitarnya.

"Saat ini kita harus kembali meningkatkan testing dan tracing untuk mengetahui penyebaran yang terjadi di sekitar kita, dan terus meningkatkan vaksinasi," jelasnya.

Kasus COVID-19 Tembus 2.000

Kasus Corona harian di Indonesia kini menembus angka 2.116 kasus. Tambahan kasus harian mencapai angka 2.000 ini baru kembali terjadi sejak terakhir kali terjadi pada September 2021.

Dihimpun detikcom, Kamis (20/1/2022), kasus Corona harian RI selama sepekan relatif naik-turun. Namun, dalam 4 hari terakhir, kasus harian Corona selalu meningkat.

Berikut ini data lengkap kasus Corona RI selama sepekan terakhir:

14 Januari 2022: 850
15 Januari 2022: 1.054
16 Januari 2022: 855
17 Januari 2022: 772
18 Januari 2022: 1.362
19 Januari 2022: 1.745
20 Januari 2022: 2.116

(maa/aud)