KPAD Bekasi Ungkap Motif Bocah SD Di-bully, Gegara Jago Main Bola

Fakhri Fadlurrohman - detikNews
Rabu, 12 Jan 2022 18:35 WIB
Ilustrasi kekerasan anak Bullying
Ilustrasi bullying (Edi Wahyono/detikcom)
Jakarta -

Aksi perundungan terhadap seorang bocah SD oleh sekelompok siswa SMP di sebuah perumahan di Bekasi Timur, Kota Bekasi, menjadi sorotan. Lalu apa yang menjadi alasan para pelaku mem-bully korban?

Komisi Perlindungan Anak Daerah (KPAD) Kota Bekasi, yang menangani kasus tersebut, mengungkap motif di balik aksi perundungan tersebut. Ketua KPAD Kota Bekasi Aris Setiawan menyebut kasus itu terjadi karena korban dirasa lebih jago bermain bola dibanding para pelaku.

"Kalau informasi dari orang tua korban, iya (lebih jago main bola). Cuma kan nanti kita gali, apakah karena faktor seperti merasa tersaingi atau lain dan sebagainya. Tapi kan nanti kita akan panggil lebih mendalam karena tindak lanjut kita kan. Satu sampai dua hari ke depan kita akan panggil pihak yang dilaporkan," tutur Aris Setiawan kepada wartawan, Rabu (12/1/2022).

Berdasarkan laporan orang tua korban, peristiwa perundungan itu diketahui terjadi pada Selasa (11/1). Aris menerangkan pihaknya bakal melakukan upaya mediasi dengan cara memanggil kedua belah pihak.

"Upaya yang akan kita lakukan adalah memanggil terpisah nanti masing-masing. Pihak baik pihak yang mengadukan maupun teradu kan lengkap dengan korban dan terduga pelakunya," ujar Aris.

Namun, Aris berkata, orang tua korban tidak menerima upaya mediasi tersebut. Alasannya, orang tua korban ingin para pelaku diganjar hukuman yang membuat jera.

"Hanya, memang terkait dengan efek jera. Yang sering diinginkan oleh pihak pelapor biasanya juga kita akan lakukan mediasi. Tapi, kalau di jalur hukum kan memang di kita ada restorative justice-lah, ini kan masuknya nonlitigasi, jadi memang penanganannya berbeda dengan kasus hukum yang dilakukan oleh orang dewasa," ungkap Aris.

Kasus Diselidiki Polisi

Dihubungi terpisah, Kapolsek Bekasi Timur AKP Samsono menyebut pihaknya telah menerima adanya laporan terkait kasus tersebut. Polisi akan melakukan penyelidikan lebih lanjut.

"Masih dilidik dulu, kita dapat laporannya dari masyarakat," ujar Samsono.

Korban Di-bully Sambil Direkam

Sebelumnya, sebuah video memuat aksi perundungan terhadap seorang bocah laki-laki viral di media sosial. Dalam video itu disebut korban merupakan anak SD kelas III.

Peristiwa itu disebut terjadi di sebuah perumahan Bekasi Timur, Kota Bekasi. Pelaku bullying disebut-sebut siswa kelas I sekolah menengah pertama (SMP).

"Bantu viralkan anak kelas 3 SD di-bully secara nggak manusiawi oleh anak kelas 1 SMP di Perumahan MGT Bekasi," caption pada video viral seperti dilihat, Rabu (12/1/2022).

Di video itu terlihat korban menggunakan baju dan celana warna biru. Korban tampak menangis di jalan beton dengan posisi telungkup.

Di sekeliling korban itu terdapat sejumlah anak dan remaja lainnya. Para remaja itu sibuk merekam korban yang tengah menangis tersebut.

"Videoin, videoin," teriak salah satu orang di lokasi.

(rak/mea)