Penyebab Banjir Papua yang Menyebabkan 8 Orang Korban Tewas

Salma Rafifa Aprillya - detikNews
Rabu, 12 Jan 2022 16:05 WIB
Penyebab banjir Papua penting untuk diketahui. Banjir yang terjadi di Jayapura, Papua tersebut juga menyebabkan tanah longsor.
Penyebab Banjir Papua yang Menyebabkan 8 Orang Korban Tewas (ANTARA FOTO/Adharnazamudin)
Jakarta -

Penyebab banjir Papua penting untuk diketahui. Banjir yang terjadi di Jayapura, Papua, tersebut juga menyebabkan tanah longsor.

Bencana banjir dan tanah longsor di Kabupaten dan Kota Jayapura, Papua, terjadi pada Kamis (6/1). Kini total korban jiwa yang disebabkan oleh banjir dan tanah longsor di Jayapura berjumlah delapan orang.

Lalu apa penyebab banjir Papua? Berikut adalah rangkuman informasinya.

Penyebab Banjir Papua: Sedimentasi Sungai

Juru bicara Kementerian (Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat) PUPR, Endra Atmawidjaja, mengungkapkan salah satu penyebab banjir yang terjadi di Jayapura, Papua, adalah sedimentasi sungai. Selain itu, terdapat penyumbatan sampah pada daerah aliran sungai yang membuat hujan deras yang turun menyebabkan sungai meluap.

Karena itu, untuk menangani hal tersebut, perlu dilakukan normalisasi sungai. Saat ini, tim PUPR tengah mengkaji untuk segera menormalisasikan tiga sungai.

"Normalisasi sungai perlu dilakukan. Sebab, berdasarkan hasil evaluasi tim PUPR di lapangan, salah satu penyebab banjir adalah terjadinya sedimentasi sungai dan penyumbatan sampah pada daerah aliran sungai sehingga hujan deras yang turun menyebabkan sungai meluap," ujar Endra seperti dikutip dari situs Kementerian PUPR, Minggu (9/1).

Berikut adalah sungai yang saat ini sedang dikaji tim PUPR:

  1. Sungai Siborgonyi (1,9 km)
  2. Sungai Acai (1,6 km)
  3. Sungai Makanoay (0,66 km)

Korban Banjir Papua

Banjir dan tanah longsor di Papua menelan sejumlah korban jiwa. Tercatat saat ini korban jiwa yang disebabkan banjir dan tanah longsor tersebut sejumlah delapan orang.

"Total korban jiwa sebanyak delapan orang meninggal dunia, 4 luka berat, 5 luka ringan, serta 1.927 keluarga/7.005 jiwa," demikian pernyataan Kemenko PMK dalam keterangan tertulis, Rabu (12/1/2022).

Selain korban jiwa, bencana tersebut menyebabkan ribuan warga terpaksa meninggalkan rumahnya dan menempati lokasi-lokasi pengungsian. Berdasarkan informasi Badan Penanganan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Papua, terdapat lebih dari 1.000 warga yang mengungsi.

Bencana banjir dan tanah longsor tersebut juga menyebabkan kerusakan pada sejumlah bangunan, yakni:

  • 1.927 unit rumah
  • 6 fasilitas ibadah
  • 1 fasilitas kesehatan
  • 1 pasar
  • 8 fasilitas pendidikan
  • Kantor Gubernur

Informasi lain soal penyebab banjir Papua yakni terkait penanganannya. Simak halaman berikutnya.