Paket 1,3 Kg Sabu dan 5.000 Ekstasi untuk Rayakan Tahun Baru Digagalkan!

Wildan Noviansah - detikNews
Jumat, 31 Des 2021 15:02 WIB
ilustrasi narkoba
Ilustrasi Narkoba (iStock)
Jakarta -

Polres Metro Jakarta Barat bersama Bea-Cukai Soekarno-Hatta menggagalkan peredaran narkotika 1,3 kg sabu dan 5.000 butir pil ekstasi dari luar negeri. Pengiriman narkotika tersebut diduga bakal dikonsumsi untuk perayaan malam tahun baru 2022 nanti.

Awalnya, polisi mendapatkan informasi dari bea cukai bahwa ada paket atas nama Indra yang diduga berisi narkotika. Pada Rabu (8/12/2021), pukul 19.00 WIB, paket tersebut dibongkar, dan ditemukan 1,3 kg sabu yang berasal dari Afrika Selatan.

"Melakukan pengecekan paket yang dicurigai tersebut terdapat sebuah mesin berwarna hitam yang berisi 6 paket plastik warna hitam berisi sabu berat bruto 1.300 gram (1,3 kg)," ujar Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Ady Wibowo dalam jumpa pers di Polres Metro Jakarta Barat, Jumat (31/12).

Selain itu, Ady menjelaskan, polisi bersama Bea-Cukai menggagalkan pengiriman 5.005 butir pil ekstasi. Sabu itu berasal dari Belanda.

"Pengungkapan ekstasi sejumlah 5.005 butir, barang ini dari Belanda," tuturnya.

Polisi bersama bea cukai menggagalkan pengiriman paket sabu dan ekstasi yang diduga untuk dikonsumsi pada perayaan malam Tahun Baru 2022 (Foto: Wildan/detikcom)Polisi bersama Bea-Cukai menggagalkan pengiriman paket sabu dan ekstasi yang diduga untuk dikonsumsi pada perayaan malam tahun baru 2022. (Wildan/detikcom)

Ady mengungkapkan pil ekstasi tersebut disembunyikan dalam lampu hias. Dia menduga paket tersebut sengaja dikirim untuk dikonsumsi pada malam pergantian tahun baru.

"Dikamuflase itu bahwa seolah-olah ini adalah paket elektronik atau jenis lampu di situ kita menemukan 5.005 butir ekstasi. Kalau kita melihat dari polanya, ini akan dikonsumsi untuk tahun baru," kata Ady.

Lebih lanjut, kata Ady, polisi telah menangkap tiga tersangka berinisial IML (29), MM (30), dan DG (31) dalam kasus ini. Ady mengatakan ketiganya memiliki peranan yang berbeda, dari kurir hingga pengendali.

"Ada berbagai peran, yang satu sebagai kurir, yang kedua sebagai penerima perintah yang mengendalikan di lapangan," terangnya.

Ady mengatakan hingga saat ini pihaknya masih mendalami kasus tersebut. Polisi kini mencari siapa penerima paket lampu hias berisikan ekstasi yang mencantumkan alamat fiktif itu.

"Yang pasti terus kita dalami. Sampai saat ini dari awal Desember kita belum bisa menemukan siapa penerima paket karena memang alamat yang dituliskan di situ adalah alamat fiktif," imbuh Ady.

Akibat perbuatannya itu, para tersangka dikenakan Pasal 113 ayat (2) sub Pasal 114 ayat (2) sub Pasal 112 ayat (2) juncto Pasal 132 UU No 35 Tahun 2009. Mereka terancam hukuman penjara seumur hidup atau hukuman mati serta pidana paling singkat 6 tahun penjara.

Simak Video 'Polisi Gagalkan 44 Kg Sabu untuk Malam Tahun Baru di Surabaya':

[Gambas:Video 20detik]

(drg/dhn)