Survei KemenPPPA: Kekerasan ke Perempuan Meningkat dalam Setahun Terakhir

Karin Nur Secha - detikNews
Senin, 27 Des 2021 15:35 WIB
Kementerian PPPA saat merilis hasil survei nasional terkait kekerasan terhadap perempuan dan anak
Kementerian PPPA saat merilis survei nasional terkait kekerasan terhadap perempuan dan anak. (Karin/detikcom)
Jakarta -

Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) merilis hasil Survei Nasional Pengalaman Hidup Anak Remaja (SNPHAR) dan Hasil Survei Pengalaman Hidup Perempuan Nasional (SPHPN) tahun 2021. Dari hasil survei tersebut diketahui jika selama setahun terakhir terjadi peningkatan jumlah kekerasan fisik ataupun kekerasan seksual terhadap perempuan.

"Bahwa selama setahun terakhir terjadi peningkatan prevalensi kekerasan fisik dan atau seksual oleh selain pasangan, kekerasan seksual oleh selain pasangan dan kekerasan seksual oleh selain pasangan dan kekerasan fisik oleh pasangan dalam setahun terakhir," kata Deputi Bidang Perlindungan Hak Perempuan Kementerian PPPA, Ratna Susianawati, dalam konferensi pers di gedung Kementerian PPPA, Gambir, Jakarta Pusat, Senin (27/12/2021).

Survei tersebut dilaksanakan di 160 kabupaten/kota yang seluruh respondennya merupakan perempuan sebanyak 12.401 rumah tangga dengan rentang usia 15-64 tahun. Dari survei tersebut, terdapat 1.200 pertanyaan yang diberikan kepada para responden.

Kementerian PPPA membagi pelaku kekerasan dalam dua jenis, yaitu pelaku kekerasan pasangan meliputi suami, pasangan yang hidup bersama tidak menikah, dan pasangan seksual yang tinggal terpisah. Kemudian pelaku kekerasan bukan pasangan, yaitu orang tua, mertua, keluarga, teman/tetangga, guru/pendidik, orang tidak dikenal, aparat keamanan, majikan, dan sebagainya.

Sementara itu, kekerasan fisik oleh pasangan pada perempuan pada tahun 2021 tercatat mengalami kenaikan 2 persen dari data tahun 2016 1,8 persen. Sementara kekerasan seksual pada perempuan oleh selain pasangan meningkat 5,2 persen, serta kekerasan fisik-seksual meningkat hingga 6 persen pada 2021.

Berdasarkan survei, jumlah kekerasan fisik dan atau seksual cenderung banyak terjadi di wilayah perkotaan dibanding perdesaan. Kasus kekerasan fisik dan atau seksual di wilayah perkotaan sebanyak 27,8 persen, sementara di perdesaan 23,9 persen.

"Ini kemungkinan karena mobilisasi masyarakat, agresivitas masyarakat di perkotaan, tingkat interaksi masyarakat di perkotaan, ini menjadi salah satu faktor kenapa di wilayah perkotaan lebih tinggi," ucap Ratna.

Kasus kekerasan fisik dan arau seksual cenderung terjadi pada perempuan dengan jenjang pendidikan tinggi. Berdasarkan data, perempuan dengan jenjang pendidikan SMA ke atas lebih rentan terkena kasus kekerasan sebesar 32,5 persen ketimbang perempuan lulusan SD/SMP 22,3 persen.

"Tingkat kekerasan yang tinggi juga ditemui pada perempuan yang bekerja. Menurut survei, perempuan bekerja lebih rentan menjadi sasaran kasus kekerasan fisik dan atau seksual 27,7 persen, dibanding yang tidak bekerja 24,8 persen," ujarnya.

Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.