Pemprov Kepri Ungkap Banyak Guru Tak Mengajar Gegara Diteror Pinjol Ilegal

Antara - detikNews
Rabu, 22 Des 2021 09:26 WIB
Pinjaman online abal-abal
Pinjaman online abal-abal (Fauzan Kamil/detikcom)
Batam -

Banyak guru yang bertugas di Provinsi Kepulauan Riau yang terjebak menjadi korban pinjaman online (pinjol) ilegal. Akibatnya, mereka terpaksa meninggalkan tugasnya mengajar.

"Guru banyak terjebak pinjaman online ilegal. Banyak korban, banyak laporan yang kami terima," kata Kepala Seksi Peserta Didik dan Pembangunan Karakter SMA Disdik Kepri Adimaja yang mewakili Disdik dalam diskusi bersama Otoritas Jasa Keuangan di Batam, seperti dilansir Antara, Rabu (22/12/2021).

Bahkan, kata dia, banyak guru yang tidak mengajar karena diteror petugas pinjaman online ilegal yang menagih utang. Menurut dia, para guru yang terjebak pinjaman online ilegal merasakan dampak psikologis.

Ia menyatakan pihaknya membutuhkan edukasi mengenai investasi dan pinjaman online ilegal secara berkala dari OJK, agar tidak ada lagi pendidik yang menjadi korban.

"Kami membutuhkan edukasi. Karena ada guru terkena rayuan seperti ini. Mereka jatuh mental dan tidak mengajar," kata dia.

Selain kepada guru, ia juga berharap edukasi serupa diberikan kepada siswa SMA, yang juga tengah mempelajari investasi.

Sementara itu, OJK mendorong korban pinjaman dan investasi online ilegal segera melapor ke aparat kepolisian agar kasusnya bisa ditindaklanjuti dan tidak memakan korban lebih banyak lagi.

"Kami mendorong masyarakat yang menjadi korban untuk melapor ke polisi," kata Kepala Kantor OJK Kepulauan Riau Rony Ukurta Barus.

Apabila korban tidak melapor, kasus itu akan sulit dilanjutkan karena merupakan delik aduan.

OJK, kata dia, hanya dapat mengumpulkan data saja, untuk kemudian menetapkan suatu entitas pinjaman atau investasi ilegal. Namun kasus pidananya harus dilaporkan ke kepolisian agar dapat diusut.

Ia mengatakan OJK Kepri memang belum pernah menerima aduan tertulis terkait pinjaman online ilegal dari masyarakat. Namun ia menduga banyak warga yang terkena jerat fasilitas pendanaan dengan bunga mencekik, dari banyaknya warga yang meminta informasi secara lisan.

Lihat juga video 'Polri Ungkap Jaringan Pinjol Ilegal, Sita Rp 217 Miliar':

[Gambas:Video 20detik]



(idh/haf)