Diduga Dibanting Pemerkosa Ibunya, Bayi 2 Bulan di Riau Tewas

Raja Adil Siregar - detikNews
Senin, 06 Des 2021 13:57 WIB
Poster
Ilustrasi pemerkosaan (Edi Wahyono/detikcom)
Pekanbaru -

Wanita berinisial Z (19) di Rokan Hulu, Riau, mengaku diperkosa empat pria. Terduga pelaku pemerkosaan disebut sempat membanting bayi Z. Bayi tersebut meninggal.

"Benar, bayi korban perempuan meninggal dunia setelah rentetan kejadian. Kejadian pertama itu bayi berumur 2 bulan," kata pengacara korban Andri Hasibuan kepada wartawan, Senin (6/12/2021).

Andri mengatakan Z diduga diperkosa di depan dua anaknya yang masih berusia 2 bulan dan 3 tahun. Korban disebut tidak melawan karena diancam dengan pisau.

"Bayi 2 bulan lebih ini dibanting dan korban diperkosa di hadapan anaknya. Ada pisau ditempelkan ke korban di leher," ujarnya.

Pemerkosaan itu diduga terjadi berulang kali pada September hingga Oktober 2021. Korban diduga diperkosa empat orang di beberapa lokasi berbeda.

"Kejadian ada beberapa rentetan peristiwa. Kejadian berbeda, pelaku berbeda, lokasi berbeda dan terjadinya berulang kali, lalu tiga pelaku dan DK yang memperkosa pertama ini berkawan mereka. Jadi ditodong pakai benda menyerupai senjata api, mirip pistol dan dibawa, korban diperkosa," kata Andri.

Korban juga diduga dicekoki narkoba. Menurutnya, korban sempat sakit hingga muntah-muntah.

"Siap dicekoki itu demam, muntah-muntah dan sakit. Saat itu korban kan sedang ASI, sedang menyusui, dibawa ke bidan. Kata bidan kayak keracunan. Tidak lama bayi ini meninggal," katanya.

"Kematian anak ini akan kita usut, karena dia dibanting saat kejadian ibunya diperkosa. Lalu soal keracunan ini apakah ada kaitan sama narkoba yang dicekoki, nanti kita minta autopsi," katanya lagi.

Andri mengaku kliennya mengalami trauma berat. Keluarga korban disebut kerap mendapat ancaman dari terduga pelaku.

"Kondisi korban trauma berat, karena selama ini merasa tidak ada keadilan. Jadi setelah kita dampingi sudah mulai membaik. Kalau kita tanya anaknya ya begitu, langsung susah dia bicara," kata Andri.

Andri menyebut salah satu terduga pelaku, DK, telah diamankan oleh warga dan suami korban. DK telah diserahkan ke Polsek Tambusai Utara.

"Masih ada tiga pelaku lagi. Yang tiga orang ini melakukan tindakan-tindakan ancaman. Mereka masih ngancam, ancaman ini banyak dan mau didamaikan. Ini kasus pemerkosaan kok mau didamaikan," kata Andri.

Lihat juga video 'Viral Pria di Jaktim Disebut Perkosa Difabel, Ini kata Polisi':

[Gambas:Video 20detik]



Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.