Viral Anak Medan Belajar Bahasa Jaksel: Kedan Itu Circle, Congok Itu Mukbang

Datuk Haris Molana - detikNews
Senin, 29 Nov 2021 19:19 WIB
Video menunjukkan anak Medan belajar gaya bahasa Jaksel viral di medsos. Pembuat video menceritakan awal mula dirinya membuat video itu. (Screenshot video viral)
Video menunjukkan anak Medan belajar gaya bahasa Jaksel viral di medsos. Pembuat video menceritakan awal mula dirinya membuat video itu. (Screenshot video viral)

Tentang Beda Gaya Bahasa Medan Vs Jaksel

Sekretaris Prodi Ilmu Komunikasi Universitas Medan Area (UMA) Ara Auza menjelaskan soal perbedaan gaya bahasa tiap daerah, terutama dalam percakapan sehari-hari. Dia menyebut perbedaan gaya bahasa adalah hal normal.

"Pandangan komunikasi antar budaya terdapat bahasa dalam konteks tingkat tinggi dan konteks tingkat rendah. Konteks tingkat tinggi contohnya bahasa Jawa, terdapat tingkatan dalam berbahasa. Sementara konteks bahasa tingkat rendah, ya bahasa Medan. Makna yang disampaikan merupakan makna sebenarnya. Jadi perbedaan bahasa adalah hal yang normal," sebut Ara.

Ara menilai gaya bahasa anak Jaksel sebagai bahasa gaul anak muda. Bahasa ini, katanya, sedang menjadi tren dalam percakapan sehari-hari oleh anak muda di dunia nyata ataupun lewat dunia maya.

"Dalam konteks kasus ini, bahasa Jaksel merupakan bahasa gaul yang menyebar ke seluruh Indonesia. Banyak digunakan oleh anak muda dan mereka menjadi tren gaya anak muda. Di tataran dunia bahasa Jaksel bisa disamakan dengan bahasa Korea yang jamak digunakan anak muda di seluruh dunia, menjadi bahasa dominan," sebut Ara.

Namun, katanya, gaya bahasa Medan tetap bertahan dan digunakan warga dalam percakapan sehari-hari. Dia juga menyebut banyak orang-orang yang tertarik ketika ada seseorang bicara dengan gaya bahasa khas Medan.

"Yang menarik adalah bagaimana bahasa Medan, Karo, Melayu atau bahasa daerah lainnya dapat disebarkan kepada masyarakat di seluruh Indonesia. Dan video ini menjadi hype salah satunya diviralkan melalui media TikTok yang penggunanya cukup besar di Indonesia. Menurut saya permasalahan gaya bahasa adalah normal. Justru penggunaan TikTok sekarang ini yang efektif dalam memviralkan video ini," ujar Ara.


(haf/jbr)