Sekolah di Pekanbaru Ditutup 14 Hari Usai Ratusan Siswa Positif Corona

Raja Adil Siregar - detikNews
Senin, 29 Nov 2021 10:01 WIB
Poster
Ilustrasi Corona (Edi Wahyono/detikcom)
Pekanbaru -

Ratusan siswa SMP dan SMA di Abdurab Islamic Center Pekanbaru, Riau, terpapar Corona (COVID-19). Sekolah itu kini ditutup untuk 14 hari ke depan.

"Kemarin awalnya hanya siswa SMP saja yang terkonfirmasi positif COVID-19. Jadi kita cek ke sana, ternyata siswa SMA pun kana," kata Kepala Dinas Pendidikan Riau, Zul Ikram, Senin (29/11/2021).

Setelah dipastikan banyak siswa terpapar, Zul Ikram langsung berkoordinasi dengan Disdik Kota Pekanbaru. Mereka sepakat aktivitas di sekolah dihentikan sementara.

"Sejak Jumat (26/11) kita hentikan untuk sementara belajar mengajar di sekolah. Dihentikan sampai 14 hari ke depan," kata Zul Ikram.

Selain menghentikan aktivitas belajar di sekolah, Disdik akan berkoordinasi agar siswa dan guru yang terpapar bisa menjalani isolasi terpadu di Asrama Haji. Isolasi terpadu itu sesuai dengan arahan Gubernur Riau Syamsuar.

"Pak Gubernur menyampaikan sebaiknya diisolasi di Isolasi Terpadu Asrama Haji. Nanti akan kita konsultasikan sama Disdik Kota dan yayasan, walau di asrama juga ada tim medis didatangkan oleh yayasan," katanya.

Diketahui, 113 siswa di SMP dan SMA Abdurab Islamic Center terpapar COVID-19. Ratusan siswa terpapar setelah lebih dulu ada siswa mengeluh demam tiga orang.

Ketiga siswa kemudian dilakukan swab PCR dan hasilnya positif COVID-19. Tak butuh waktu lama, Satgas COVID-19 Riau langsung melakukan tracing terhadap 340 siswa dan guru.

"Dari total 340 kontak erat di SMP dan SMA Abdurrab Islamic Center, 113 orang positif COVID," kata Kepala Dinas Kesehatan Riau, Mimi Yuliani Nazir.

Ratusan siswa dan guru yang beralamat di Jalan Bakti, Marpoyan, diketahui positif COVID setelah dilakukan swab massal pada 25 November lalu. Swab massal itu dilakukan di RS Madani Pekanbaru.

"Hasil swab positif 113 orang, negatif 225 orang, dan masih dalam pengulangan dua orang," kata Mimi.

Simak video 'Sederet Antisipasi Pemerintah Tangkal COVID-19 Varian Omicron':

[Gambas:Video 20detik]



(ras/zap)