Gus Muhaimin Wanti-wanti Pemerintah soal Gelombang Ketiga COVID

Tim detikcom - detikNews
Kamis, 28 Okt 2021 19:31 WIB
Ketum PKB Muhaimin Iskandar (dok. PKB)
Ketum PKB Muhaimin Iskandar (Dok. PKB)
Jakarta -

Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar atau Gus Muhaimin mewanti-wanti pemerintah soal gelombang ketiga Corona atau COVID-19 di Indonesia. Dia meminta pemerintah waspada menjelang masa libur Natal dan tahun baru 2022.

Gus Muhaimin mengatakan pemerintah harus mengambil langkah antisipatif. Menurut dia, lonjakan kasus COVID-19 seusai masa libur hari raya Idul Fitri 2021 harus dijadikan bahan pertimbangan.

"Ya, saya kira memang harus lebih fokus dan serius mengantisipasi prediksi gelombang ketiga. Epidemiolog dan para pakar lain sudah mewanti-wanti kita semua, tinggal bagaimana pemerintah menyikapinya," kata Gus Muhaimin kepada wartawan, Kamis (28/10/2021).

Dia mengaku tak ada masalah jika pemerintah kembali memperketat pelaksanaan PPKM. Dia menilai kebijakan pemerintah harus berorientasi pada keselamatan bersama.

Selain itu, Gus Muhaimin mendukung penghapusan libur cuti bersama Natal dan tahun baru. Penghapusan itu sudah resmi disampaikan oleh pemerintah.

"Kalau memang dirasa perlu PPKM diperketat lagi ya monggo saja. Demi kebaikan dan keselamatan kita bersama, saya kira perlu juga dilakukan," tutur Gus Muhaimin.

Wakil Ketua DPR RI ini meminta pemerintah menyusun regulasi yang prorakyat. Gus Muhaimin mengatakan pemerintah harus membuat regulasi yang betul-betul mempertimbangkan aspek keadilan serta kemampuan rakyat.

Gus Muhaimin mencontohkan wacana mewajibkan tes PCR bagi seluruh pengguna moda transportasi. Dia mengingatkan perlunya pertimbangan aspek keadilan dalam penerapan tes PCR sebagai syarat menggunakan moda transportasi.

"Kabarnya kan PCR mau diwajibkan untuk semua moda transportasi, nah itu bagus. Tapi kalau masih harus berbayar berapapun nominalnya saya kira itu bukan solusi. Misalnya naik angkot harus PCR, masyarakat jelas keberatan itu, lebih mahal PCR-nya ketimbang ongkos angkotnya," ujar Gus Muhaimin.

(haf/tor)