Hari Dokter Nasional 24 Oktober, Simak Lagi Sejarahnya

Arinta Putri Anggraini - detikNews
Sabtu, 23 Okt 2021 17:58 WIB
Doctor with stethoscope and red heart shape in hands on hospital background
Hari Dokter Nasional 24 Oktober, Simak Lagi Sejarahnya (Foto: Getty Images/iStockphoto/ipopba)
Jakarta -

Hari Dokter Nasional setiap tahunnya diperingati pada tanggal 24 Oktober oleh para dokter di seluruh Indonesia. Hari Dokter Nasional juga identik dengan hari jadi Ikatan Dokter Indonesia (IDI).

Biasanya, untuk merayakan Hari Dokter Nasional, para dokter membuat berbagai kegiatan yang berhubungan dengan kesehatan maupun kedokteran. Misalnya seperti pengobatan gratis, senam sehat, konsultasi kesehatan gratis, dan lain sebagainya.

Sejarah panjang Hari Dokter Nasional telah dimulai sejak 1950. Bagaimana sebenarnya sejarahnya? Simak informasi selengkapnya berikut ini seperti dikutip dari situs Kementerian Kesehatan.

Hari Dokter Nasional: Dibentuk Sejak 1950

Peringatan Hari Dokter Indonesia berlangsung sejak tahun 1950. Tahun ini berarti sudah 67 kali momentum Hari Dokter Indonesia dirayakan.

Kata "dokter" ini diambil dari bahasa latin "docere" yang artinya "to lecture" atau mengajar. Selama lebih dari 1.000 tahun lalu di Eropa, sebutan dokter telah digunakan sebagai gelar terhormat. Kemudian, istilah dokter sendiri artinya yakni semua profesi medis yang sudah memiliki lisensi untuk praktik dalam menyembuhkan suatu penyakit.

Hari Dokter Nasional: Asal Usul Hari Dokter Nasional

Sebelum dibentuk dan diresmikannya Hari Dokter Nasional, sebenarnya organisasi Ikatan Dokter Indonesia sudah lahir terlebih dahulu, yakni pada tahun 1911.

Awalnya, perkumpulan dokter di Indonesia dinamakan Vereniging van Indische Artsen. Setelah kurang lebih lima belas tahun bekecimpung sebagai tenaga medis, akhirnya pada tahun 1926, organisasi tersebut berubah nama menjadi Vereniging Van Indonesische Genesjkundigen (VIG).

Kemudian, tahun 1940, VIG menggelar sebuah kongres di Solo. Saat itu Prof. Bahder Djohan ditugaskan untuk membina dan memikirkan istilah baru dalam dunia kedokteran. Tiga tahun berikutnya, tepatnya saat masa pendudukan Jepang, VIG dibubarkan dan diganti menjadi Jawa izi Hooko-Kai.

Pada 30 Juli 1950, atas usul dari Dr. Seni Sastromidjojo, PB Perthabin (Persatuan Thabib Indonesia), dan DP-PDI (Perkumpulan Dokter Indonesia) digelar satu pertemuan yang menghasilkan "Muktamar Dokter Warganegara Indonesia (PMDWNI)". Dr. Bahder Djohan menjadi ketuanya.

Pada tangga 22-25 September 1950, Muktamar I Ikatan Dokter Indonesia (MIDI) digelar di Deca Park, dan diresmikan pada bulan Oktober. Melalui muktamar IDI itu, Dr. Sarwono Prawirohardjo terpilih menjadi Ketua Umum IDI yang pertama.

Baca selengkapnya tentang sejarah Hari Dokter Nasional dapat dilihat di halaman selanjutnya.