Kapolsek yang Chat Mesra Anak Tersangka Dimutasi ke Yanma Polda Sulteng

Adhyasta Dirgantara - detikNews
Sabtu, 16 Okt 2021 15:26 WIB
Kabid Humas Polda Sulteng, Kombes Didik Supranoto
Kabid Humas Polda Sulteng Kombes Didik Supranoto (Foto: dok. Polda Sulteng)
Jakarta -

Kapolsek Parigi Iptu IDGN diduga mengirim chat mesra ke S, anak seorang tersangka. Iptu IDGN dicopot dari jabatannya dan dimutasi ke Pelayanan Markas (Yanma) Polda Sulawesi Tengah (Sulteng).

"Kapolsek telah dibebastugaskan dan pindah ke Yanma (Polda Sulteng)," ujar Kabid Humas Polda Sulteng Kombes Didik Supranoto saat dihubungi, Sabtu (16/10/2021).

Didik menjelaskan Propam Polda Sulteng melakukan investigasi terhadap dugaan chat mesra oleh Iptu IDGN. Hasilnya, ditemukan barang bukti berupa chat mesra kepada S oleh Iptu IDGN.

Hanya, Didik mengaku belum mendapatkan chat tersebut secara utuh. Pasalnya, Iptu IDGN diduga memanfaatkan jabatannya dengan mengirim pesan mesra dengan iming-iming akan membebaskan ayah S yang telah jadi tersangka.

"Chat secara utuh kami belum dapat, tetapi intinya ada percakapan mesra," tuturnya.

Sementara itu, lanjut Didik, S bakal diperiksa polisi. Pihaknya masih berkoordinasi dengan P2TP2A Parigi Moutong untuk memeriksa S.

"Tim dari Propam dari kemarin sudah melakukan investigasi dan telah melakukan pemeriksaan terhadap para saksi. Pemeriksaan terhadap terduga korban masih koordinasi dengan P2TP2A Parigi Moutong," imbuh Didik.

Kapolsek di wilayah hukum Polres Parigi Moutong (Parimo) sebelumnya dibebastugaskan karena diduga mengirim chat mesra ke S, putri seorang tersangka. Polres Parimo memeriksa kebenaran kabar tersebut.

Simak selengkapnya, di halaman selanjutnya:

Saksikan juga 'Pedagang Dipukul Preman Jadi Tersangka, Kapolsek Resmi Dicopot':

[Gambas:Video 20detik]