Ada Dugaan Penyelewengan Dana, Kantor KPU Digeledah Kejari Tanjabtim Jambi

Ferdi Almunanda - detikNews
Rabu, 29 Sep 2021 19:58 WIB
Tim penyidik Kejaksaan Negeri (Kejari) Tanjung Jabung Timur (Tanjabtim) Jambi menggeledah Kantor KPU lantaran diduga ada penyelewengan dana hibah senilai miliaran rupiah.
Tim penyidik Kejaksaan Negeri (Kejari) Tanjung Jabung Timur Jambi menggeledah Kantor KPU lantaran diduga ada penyelewengan dana hibah senilai miliaran rupiah. (Ferdi/detikcom)
Jambi -

Tim penyidik Kejaksaan Negeri (Kejari) Tanjung Jabung Timur (Tanjabtim) Jambi menggeledah kantor KPU. Kejari menyebut ada dugaan penyelewengan dana hibah dari Pemkab Tanjabtim kepada KPU.

"Penggeledahan ini kita lakukan setelah adanya proses penyelidikan dan penyidikan lebih dulu. Penggeledahan ini juga setelah adanya dugaan penyelewengan dana hibah yang digelontorkan Pemda setempat ke KPU saat Pilkada 2020 lalu," kata Kasi Intel Kejari Tanjabtim Jambi Arsyad kepada detikcom, Rabu (29/9/2021).

Kejari Tanjabtim menggeledah kantor KPU selama enam jam. Beberapa ruangan diperiksa termasuk ruang Bendahara KPU. Ada beberapa barang bukti berupa dokumen, laptop, dan 30 stempel, serta uang tunai disita.

"Kalau nominal uang yang kita temukan dari hasil penggeledahan itu senilai Rp 230 juta. Uang itu kita temukan dari laci di ruangan Bendahara KPU," ujar Arsyad.

Arsyad menyampaikan, belum ada penjelasan soal Rp 200 juta tersebut. Kejari tidak mendapatkan keterangan yang jelas dari pihak KPU.

"Kalau dari uang yang kita temukan itu kita coba tanya uang dari mana, lalu uang apa, lantaran bendaharanya itu jawabanya nggak nyambung gitu maka terpaksa uang itu kita amankan dulu," terangnya.

Kejari belum menetapkan tersangka di kasus ini. Pemanggilan saksi pun belum dilakukan karena disebut masih proses pengembangan.

"Kalau tersangka belum ada, ini masih kita periksa lagi. Terkait saksi-saksi tadi juga tidak ada lakukan pemanggilan, saat ini kita masih lakukan penggeledahan dulu karena masih proses juga," kata Arsyad.

Arsyad menjelaskan, dana hibah yang digelontorkan Pemkab Tanjabtim pada KPU itu cukup besar. "Uang dana hibah Pemkab ke KPU pada Pilkada 2020 itu nominal mencapai Rp 19 miliar ya," ujarnya.

(aik/aik)