Kapolda Sulteng: Ali Kalora dan 4 DPO MIT Sudah Beberapa Bulan Terpisah

Mohammad Qadri - detikNews
Minggu, 19 Sep 2021 15:54 WIB
Kapolda Sulteng Irjen Rudy Sufahriadi
Irjen Rudy Sufahriadi (Mohammad Qadri/detikcom)
Palu -

Kapolda Sulawesi Tengah (Sulteng) Irjen Rudy Sufahriadi mengatakan pimpinan MIT Ali Kalora dan pengawalnya Jaka Ramadan yang tewas ditembak telah lama terpisah dengan 4 DPO lainnya. Mereka terpisah sekitar beberapa bulan yang lalu.

"Dua dengan 4 ini sudah beberapa bulan ini terpisah, dan ini kita buktikan, memang terpisah betul, dua ini nggak ada lagi," kata Rudy di Gedung Pesat Gatra, Polres Parigi Moutong, pada Minggu (19/9/2021).

Rudy berharap 4 daftar pencarian orang (DPO) anggota MIT itu segera ditangkap. Dia meminta doa agar Satgas Madago Raya segera mendapatkan ke 4 orang itu.

"Mudah-mudahan yang empat, minta doanya lah," tuturnya.

Lebih lanjut, Rudy mengatakan petugas gabungan awalnya mendapat informasi keberadaan Ali Kalora dan Jaka Ramadan di Desa Astina, Kecamatan Torue Kabupaten Parimo, Sulteng. Satgas Madago Raya kemudian melakukan pengejaran.

"Diawali oleh kegiatan intelijen kita mendapatkan informasi baik secara manual maupun IT bahwa keberadaan 2 DPO yang terpisah dari kelompoknya 4 (orang) berada di sekitar Torue, Desa Astina," kata dia.

"Untuk itu kami sepakat, karena waktunya pendek, sudah dibagi sektor dan operasi ini sudah kita evaluasi, dan evaluasi apa pun bentuknya siapa pun yang berhasil itu operasi kita bersama," lanjut Rudy.

Satgas Madago Raya sebelumnya menembak mati pimpinan kelompok teroris MIT Ali Kalora pada Sabtu (18/9) kemarin. Tak ada personel Madago Raya yang terluka dalam baku tembak tersebut.

"Tidak ada yang terluka," ujar Rudy saat dihubungi.

Simak video 'Polisi Pastikan Tembak Mati Ali Kalora dan Jaka Ramadhan':

[Gambas:Video 20detik]

(lir/knv)