Pelajar di Enrekang Tak Bisa Jalan Usai Vaksin COVID, Dinkes Turun Tangan

Hasrul Nawir - detikNews
Minggu, 12 Sep 2021 21:45 WIB
Pelajar di Enrekang, Sulsel, tak bisa jalan usai divaksin COVID-19. Dinkes Enrekang turun tangan memeriksa.
Pelajar di Enrekang, Sulsel, tak bisa jalan usai divaksin COVID-19. Dinkes Enrekang turun tangan memeriksa. (Dok. Istimewa)

Yusra menyebut telah melakukan wawancara dan penelusuran riwayat kejadian kepada Andi Dirga dan keluarganya. Yusra belum dapat memastikan penyebab Dirga demam tinggi dan tak bisa jalan.

"Untuk tahap selanjutnya, kami belum bisa memastikan apakah akibat KIPI (Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi) atau bukan, dari hasil penelusuran tadi, kami tindak lanjuti dengan berkoordinasi ke pihak Komda KIPI Provinsi Sulsel, dan besok akan dikoordinasikan dengan Tim Penanganan KIPI RSU Massenrempulu," ujarnya.

Yusra mengungkapkan dari hasil penelusuran sementara, demam Dirga sudah tidak ada. Namun rasa nyeri di lutut dan pergelangan tangan masih tetap ada.

"Demam sudah tidak ada, nyeri pada persendian di tangan sudah tidak ada, nyeri pada lutut dan pergelangan kaki saat pasien berdiri dan berjalan, tapi respons syaraf kaki masih ada," bebernya.

"Gejala kelumpuhan sampai pemeriksaan awal tadi tidak ada, pasien bisa mengangkat, meluruskan dan membengkokkan kaki sendiri tanpa dibantu. Hingga kami tinggalkan rumah pukul 15.30 WITA, yang bersangkutan masih dirawat di rumah dan sudah minum obat dari dokter praktek, keluhan hingga sore tadi sisa nyeri pada lutut dan pergelangan kaki saat berdiri dan berjalan, sedikit tegang pada leher," lanjutnya.

Yusra juga memastikan pihak dinkes akan terus memantau perkembangan kondisi kesehatan pasien. "Iya, kami tetap pantau yang bersangkutan, dan besok kami akan koordinasikan dengan PJ KIPI di RSU Maspul," tutupnya.


(rfs/rfs)