Diminta Ambil Alih Kasus Ahmadiyah, Kabareskrim: Polda Kalbar Mampu Tangani

Adhyasta Dirgantara - detikNews
Senin, 06 Sep 2021 15:45 WIB
Kabareskrim Polri Komjen Agus Andrianto
Komjen Agus Andrianto (Farih Maulana Sidik/detikcom)
Jakarta -

Komnas HAM meminta Mabes Polri mengambil alih kasus perusakan Masjid Ahmadiyah di Sintang, Kalimantan Barat (Kalbar), dari Polda Kalbar supaya tidak merembet ke wilayah lain. Kabareskrim Polri Komjen Agus Andrianto menyebut pihaknya hanya akan membantu apabila diminta.

"Polda (Kalbar) mampu menangani. Kita asistensi dan bila ada permintaan pasti kita backup," ujar Agus saat dihubungi, Senin (6/9/2021).

Terpisah, Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono menjelaskan tim dari Polda Kalbar masih bekerja. Saat ini, kata Argo, Mabes Polri belum turun tangan.

"Nanti kita lihat perkembangan di lapangan. Untuk sementara masih ditangani oleh Polda Kalbar," tutur Argo.

Senada dengan Komjen Agus dan Irjen Argo, Dirtipidum Bareskrim Brigjen Andi Rian Djajadi menyebut kasus perusakan Masjid Ahmadiyah ditangani Polda Kalbar. Andi mengatakan polisi tengah memburu otak di balik perusakan masjid.

"Tim Polda Kalbar sedang mengejar aktor intelektual peristiwa tersebut," ucap Andi.

Diketahui, Komnas HAM meminta Mabes Polri mengambil alih kasus perusakan masjid Ahmadiyah yang terjadi di Sintang, Kalbar. Komnas HAM tidak ingin kasus tersebut merembet ke wilayah lainnya.

"Kami menganggap sekarang itu tidak bisa dilakukan secara maksimal oleh Polda di sana, ya kami minta Mabes Polri turun tangan ambil alih kasus ini. Jadi mencegah jangan sampai terjadi di wilayah lain di Kalimantan atau tempat lain," kata Komisioner Komnas HAM Choirul Anam saat jumpa pers virtual, Senin (6/9).

Anam menjelaskan, kasus tersebut sama dengan kasus-kasus lain yang sebelumnya pernah terjadi. Kemudian diprovokasi melalui media sosial hingga akhirnya meledak di satu tempat.

"Karena tipologinya dengan kasus sebelumnya. Jadi diletuskan di satu sudut yang susah diakses dan sebagainya, disebarkan melalui media sosial. Akhirnya meledak di banyak tempat," ujarnya.

Simak video 'Jemaah Ahmadiah Ngadu ke Komnas HAM Minta Kasus Penyerangan Sintang Diusut':

[Gambas:Video 20detik]



(lir/lir)