Pertamina Deklarasikan Antipelecahan-Diskriminasi di Lingkungan Kerja

Angga Laraspati - detikNews
Selasa, 31 Agu 2021 20:14 WIB
Self defense, studio portrait of scared woman raising hands up in defense
Foto: Getty Images/iStockphoto/triocean
Jakarta -

PT Pertamina (Persero) memastikan lingkungan kerja yang bebas dari diskriminasi, kekerasan, pelecehan atau zero harassment. Deklarasi itu diwujudkan dalam Respectful Workplace Policy pada 31 Agustus 2021.

Kebijakan tersebut menjadi pedoman bagi manajemen dan seluruh pekerja Pertamina Group di seluruh tingkatan holding, subholding dan anak perusahaan.

Direktur Utama Pertamina, Nicke Widyawati menyampaikan zero harassment telah menjadi komitmen bersama dari seluruh jajaran Executive Board Pertamina. Agar semua pihak internal maupun eksternal, melihat top management Pertamina memiliki komitmen yang sama untuk respectful workplace ini.

"Kita berharap dengan komitmen ini, nanti dengan sosialisasi yang dilakukan dan ajakan serta reminder yang terus kita lakukan, maka tidak ada lagi terjadi diskriminasi, pelecehan, kekerasan, di lingkungan kita," tegas Nicke dalam keterangan tertulis, Selasa (31/8/2021).

Selain peraturan untuk pencegahan munculnya tindakan diskriminasi dan pelecehan, Pertamina juga telah menyediakan program untuk peningkatan kesadaran dalam pencegahan dan larangan diskriminasi, kekerasan dan pelecehan.

Selain itu untuk perlindungan para korban, Pertamina menyediakan layanan konsultasi dan konseling sebagai bentuk keseriusan perusahaan.

"Saya mengimbau, saya meminta, saya menginstruksikan pada seluruh jajaran dan pekerja, jika mengalami atau melihat terjadinya diskriminasi, kekerasan, dan pelecehan maka harus melakukan pelaporan," kata Nicke.

Beberapa jalur pelaporan yang telah dibuka di antaranya melalui atasan, human capital, Email respect@pertamina.com serta prosedur whitsle blowing system yakni email pertaminaclean@tipoffs.com.sg.

Pelaporan akan ditindaklanjuti dan apabila terbukti maka terdapat sanksi tegas sesuai peraturan yang berlaku, dengan sanksi maksimum berupa Pemutusan Hubungan Kerja (PHK).

"Ayo kita perjuangkan zero harassment dan wujudkan lingkungan kerja yang aman, kondusif dan inklusif agar bisa mendukung produktivitas kerja dan pencapaian target perusahaan ke depan," pungkas Nicke.

Sebagai informasi, langkah ini sejalan dengan aspirasi masyarakat global dalam penerapan Environmental, Social and Governance (ESG) dan mewujudkan Sustainable Development Goals (SDG's) yang akan menjamin keberlanjutan perusahaan.

PertaminaPertamina Foto: dok. Pertamina

Dari 7 point SDGs yang menjadi prioritas Pertamina, komitmen zero harassment terkait dengan SDGs point 5 yakni mencapai kesetaraan gender dan memberdayakan semua perempuan dan anak perempuan.

Prioritas lainnya, terkait dengan point 8 yakni mendukung pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan, tenaga kerja penuh dan produktif dan pekerjaan yang layak bagi semua.

Selain itu, zero harassment juga sesuai dengan tata nilai dari AKHLAK yakni harmonis yang berarti tidak ada perbedaan suku, agama, usia, gender maupun jabatan.

(prf/ega)