KPK Pastikan Lowongan Koruptor Jadi Penyuluh Antikorupsi Hoax

Azhar Bagas Ramadhan - detikNews
Rabu, 25 Agu 2021 21:50 WIB
Gedung baru KPK
Gedung KPK (Andhika Prasetia/detikcom)
Jakarta -

Akhir-akhir ini sempat beredar lowongan dari KPK bahwa koruptor bisa menjadi penyuluh antikorupsi. KPK menegaskan bahwa lowongan itu tidak benar atau hoax.

"KPK menegaskan tidak melakukan seleksi ataupun menjadikan narapidana korupsi sebagai penyuluh antikorupsi. Pernyataan ini sekaligus mengklarifikasi atas informasi hoax yang beredar bahwa KPK merekrut narapidana korupsi sebagai penyuluh antikorupsi," cuitnya di akun Twitter resmi KPK, Rabu (25/8/2021).

Cuitan akun @KPK_RI tersebut menjelaskan bahwa eks koruptor itu hanya memberikan testimoni. Hal itu ditujukan sebagai pembelajaran masyarakat untuk tidak melakukan korupsi.

"KPK hanya menjajaki kemungkinan untuk menggunakan testimoni dari para mantan narapidana tersebut sebagai pembelajaran kepada masyarakat agar tidak melakukan tindak pidana korupsi," katanya.

Pada lowongan tersebut terdapat tulisan bahwa kriteria untuk menjadi penyuluh korupsi salah satunya pernah melakukan korupsi di atas Rp 1 miliar. Menurut KPK, semua kalangan masyarakat tentu bisa berperan serta dalam pencegahan maupun pemberantasan korupsi.

"Setiap individu bisa berperan dalam pemberantasan korupsi yang dimulai dari membangun sikap moral dan integritas tinggi serta menyebarkan pengetahuan dan nilai-nilai integritas antikorupsi dimulai dari lingkungan terkecilnya, seperti keluarga, komunitas, dan masyarakat," ujarnya.

Selanjutnya, KPK menyebut penyuluh antikorupsi tentunya harus mempunyai standar yang telah ditetapkan. Standar tersebut terdapat pada Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKNNI).

"Untuk menjadi penyuluh antikorupsi tersertifikasi harus mendapatkan pengakuan kompetensi yang dilakukan secara sistematis dan objektif melalui uji kompetensi yang mengacu pada Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI) Bidang Penyuluh Antikorupsi," katanya.

Lebih lanjut KPK mengimbau masyarakat memilih-milih dalam menerima informasi. Masyarakat disarankan waspada terhadap hoax yang beredar.

"KPK mengimbau agar masyarakat selalu waspada dan bila mendapatkan informasi sejenis, dapat mengkonfirmasi melalui call center 198 atau informasi@kpk.go.id," katanya.

Simak video 'KPK Klaim Beri Pendidikan Antikorupsi 7 Juta Warga Sejak Awal 2021':

[Gambas:Video 20detik]