Jakarta Urutan Pertama Tata Kota Terburuk di Dunia, PDIP Singgung Slogan Anies

Dwi Andayani - detikNews
Selasa, 24 Agu 2021 06:19 WIB
anggota Fraksi PDIP DKI Jakarta Gilbert Simanjuntak
Foto: Anggota Fraksi PDIP DKI Jakarta Gilbert Simanjuntak (dok.probadi)
Jakarta -

DKI Jakarta menjadi peringkat pertama kota yang memiliki tata kota buruk versi Platform Arsitektur Rethinking The Future. PDIP DKI menilai hal ini memperlihatkan bahwa Jakarta tidak kuat menopang kebutuhan warga dengan kota yang ramah.

"Artinya dunia juga objektif melihat bahwa kota Jakarta makin tidak kuat menopang kebutuhan warganya akan kota yang ramah warga dan lingkungan. Fokus Pemprov harusnya bikin maju kotanya bahagia warganya, hasil ini menunjukkan sebaliknya," ujar anggota DPRD DKI Jakarta dari Fraksi PDIP, Gilbert Simanjuntak kepada wartawan, Senin (23/8/2021).

Gilbert menilai banyak faktor yang menjadi penilaian. Diantaranya udara bersih, Gilbert mengatakan 191 pohon yang menjadi paru-paru kota Jakarta justru ditebangi, serta integrasi transportasi yang belum sesuai target.

"Faktor penilaian itu banyak, tetapi kalau dirunut memang perencanaan kota kuncinya, jangan menjadi kota beton seperti Bangkok. Faktor yang dinilai antara lain: udara bersih, paru-paru kota ditebangi 191 pohon di Monas dan tidak diketahui kemana pohonnya. Transportasi lancar/udara bersih, transportasi terintegrasi sesuai kampanye harusnya dilaksanakan, tapi jauh dari target 10 ribu Jaklingko dan terintegrasi," kata Gilbert.

Selain itu, RPTRA yang dibangun juga dinilai saat ini tidak terurus. Pelayanan kesehatan yang dinilai belum memadai hingga pembongkaran trotar yang kerap dilakukan.

"Ruang terbuka hijau, RPTRA tidak terurus. Pusat perbelanjaan yang tertata, beberapa di jalan protokol. Museum yang terawat baik, ini kurang mendapat perhatian, justru FE yang prioritas. Infrastruktur, banjir tidak tertangani. Pelayanan kesehatan, banyak korban COVID tidak mendapat pelayanan dan isoman meninggal di rumah dan lain-lain. Budaya, kita tidak punya acara budaya rutin sebagai wahana," kata Gilbert.

"Lingkungan, trotoar dibongkar terus tiap tahun dan lain-lain. Pendidikan, dan infrastruktur, yang ada jalur sepeda, trotoar makin bikin macet, tugu sepeda dan tugu di bundaran HI," sambungnya.

Diketahui, Platform Arsitektur Rethinking The Future melaporkan 10 kota di dunia yang memiliki tata kota buruk. Hal itu salah satunya dikarenakan 'cacatnya' perencanaan infrastruktur.

Dikutip detikcom, Senin (23/8), dari 10 daftar negara yang memiliki tata kota buruk, DKI Jakarta menempati posisi pertama.

Disebutkan, ibu kota Indonesia yang sangat padat, Jakarta dikatakan sebagai tempat dengan desain terburuk di Bumi. Hal itu dikarenakan ruang hijau terbuka kurang memadai, kemacetan lalu lintas yang ekstrem, dan perluasan kota yang tidak terencana.

Kemacetan lalu lintas di Jakarta salah satunya dikarenakan pembangunan infrastruktur. Pemerintah daerah dapat berkontribusi dengan cara mengurangi pelaksanaan proyek jangka panjang.

Lihat juga video 'Pemprov DKI Ubah Pola Tata Kota Jadi Transit Oriented Development':

[Gambas:Video 20detik]



(dwia/aud)