Alamat Pemenang Lelang Baju 'Louis Vuitton' Diduga Fiktif, DPRD Juga Heran

Matius Alfons - detikNews
Rabu, 11 Agu 2021 16:03 WIB
Ketua DPC PDIP Kota Tangerang Gatot Wibowo hadir dalam tabligh akbar bertajuk Doa untuk Negeri.
Foto: Ketua DPRD Kota Tangerang, Gatot Wibowo (Istimewa)

DPRD Tangerang Batalkan Baju Dinas 'Louis Vuitton'

Akibat heboh pengadaan baju dinas itu, akhirnya DPRD Kota Tangerang membatalkan. Keputusan itu diambil setelah mendapatkan aspirasi dan masukan dari masyarakat.

"Iya jadi tadi kita sudah berdiskusi, bermusyawarah bersama dengan teman-teman pimpinan, pimpinan komisi, dan pimpinan fraksi, serta sekretariat DPRD, menimbang segala masukan dan aspirasi dari masyarakat akhirnya kita putuskan pengadaan baju dinas untuk anggaran tahun 2021 ini kita batalkan," kata Ketua DPRD Kota Tangerang Gatot Wibowo saat dihubungi, Selasa (10/8/2021).

Gatot mengaku pihaknya juga mendapatkan masukan dari tokoh masyarakat hingga tokoh agama berkaitan dengan pengadaan baju dinas mewah tersebut. Dia pun menegaskan DPRD Kota Tangerang mendengarkan masukan semua pihak.

"Iya kita mendengarkan masukan lah, berbagai macam masukan dari tokoh masyarakat, tokoh agama, dari awal kan tadi saya sempat sampaikan kita ya masih punya kuping, punya hati, punya telinga lah, jangankan baju dinas, yang pengadaan mobil aja kita batalkan, mobil ketua DPRD, mobil wakil ketua DPRD, termasuk gedung DPRD," ucapnya.

Louis Vuitton Membantah

Louis Vuitton akhirnya angkat bicara soal kabar baju dinas DPRD Kota Tangerang yang disebut disuplai oleh merek high-end asal Prancis tersebut.

Eunika Santosa, Communication Manager Louis Vuitton Indonesia, membantah pihaknya pernah menyuplai bahan pakaian ataupun membuat seragam bagi DPRD Kota Tangerang.

"Louis Vuitton tidak ada kerjasama atau relasi (dengan pihak DPRD Kota Tangerang) sebagaimana yang ramai diberitakan," kata Eunika kepada Wolipop detikcom, Selasa (10/8/2021).

Ditegaskannya pula, Louis Vuitton yang saat ini berada di bawah naungan grup LVMH bersama Dior dan Fendi, memang tidak menerima permintaan pembuatan seragam di negara manapun. "Louis Vuitton tidak ada sektor business seperti itu globally," tambahnya.


(maa/imk)