Kasus Kematian COVID di Kalsel Melonjak, Brimob Makamkan Jenazah Tiap Hari

Antara - detikNews
Selasa, 10 Agu 2021 10:23 WIB
Tim KBR Brimob Polda Kalimantan Selatan membantu memakamkan jenazah pasien COVID-19. (ANTARA/Firman)
Tim KBR Brimob Polda Kalimantan Selatan membantu memakamkan jenazah pasien COVID-19. (ANTARA/Firman)
Jakarta -

Tim Kimia, Biologi, dan Radioaktif (KBR) Satuan Brimob Polda Kalimantan Selatan (Kalsel) memakamkan hingga delapan jenazah pasien COVID-19 dalam sehari seiring peningkatan kasus di daerah itu.

"Angka kematian terus melonjak sepanjang Juli hingga memasuki Agustus ini," kata Komandan Satuan Brimob Polda Kalsel Kombes Ronny Suseno seperti dilansir Antara, Selasa (10/8/2021).

Setiap hari Tim KBR Satbrimob membantu pemakaman untuk daerah Kota Banjarbaru dan sekitarnya. Bahkan pernah delapan jenazah dalam waktu 1x24 jam.

Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Idaman Banjarbaru paling sering meminta bantuan Tim KBR di bawah Detasemen Gegana untuk penanganan jenazah terkonfirmasi positif COVID-19.

Tim KBR Brimob Polda Kalimantan Selatan membantu memakamkan jenazah pasien COVID-19. (ANTARA/Firman)Setiap hari Tim KBR Satbrimob membantu pemakaman untuk daerah Kota Banjarbaru dan sekitarnya. (ANTARA/Firman)

Personel Brimob yang dilengkapi alat pelindung diri (APD) lengkap, membantu mulai penjemputan jenazah di rumah sakit hingga proses penguburan di tempat pemakaman. Selain di sekitar Banjarbaru, ada sebagian jenazah yang dikubur di wilayah Kabupaten Banjar.

Atas peningkatan kasus hingga kematian tersebut, Ronny mengingatkan masyarakat lebih waspada lagi terhadap ancaman penularan COVID-19 terlebih saat ini banyak zona merah.

Begitu juga kepada anggota Brimob, dia menekankan pula agar protokol kesehatan jangan sampai kendor apalagi terabaikan.

Termasuk bagi Tim KBR yang berada di garis depan membantu penanganan COVID-19, disiplin prokes adalah harga mati.

"Anggota Brimob juga manusia, semua bisa terpapar COVID-19. Kalau sudah sakit tentunya pelaksanaan tugas akan terganggu. Semoga kita semua selalu sehat dan bisa mengabdi untuk bangsa dan negara di tengah situasi sulit akibat pandemi ini," katanya.

(jbr/nvl)