Panglima TNI Pimpin Sidang Pantukhir Terpusat Akademi TNI

Audrey Santoso - detikNews
Rabu, 28 Jul 2021 15:45 WIB
Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto pimpin sidang Pantukhir Akademi TNI
Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto pimpin sidang Pantukhir Akademi TNI di Akademi Militer (Akmil) Magelang, Jateng (Dok. Puspen TNI)
Jakarta -

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto memimpin sidang Penilaian Panitia Penentu Akhir (Pantukhir) Terpusat Akademi TNI. Hadi mengingatkan para calon taruna dan taruni akan tantangan TNI yang semakin kompleks ke depan.

"Calon taruna dan taruni ini nantinya akan menghadapi tantangan yang jauh lebih kompleks dari saat ini," ucap Hadi di Gedung Lily Rochli, Akademi Militer, Magelang, Jawa Tengah (Jateng), seperti dikutip detikcom dari keterangan tertulis Puspen TNI, Rabu (28/7/2021).

Sidang pantukhir terpusat ini juga diikuti calon taruna dan taruni Akademi Angkatan Laut (AAL) dan Akademi Angkatan Udara (AAU) di tiap tempat.

"Pantukhir angkatan juga telah dilaksanakan yang dipimpin oleh Kepala Staf Angkatan, seperti Pantukhir Catar Akmil di Akmil Magelang, Catar AAL di Lapetal Malang dan Catar AAU di Lanud Adi Sumarmo Solo," jelas Hadi.

Hadi yang didampingi Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD), Jenderal Andika Perkasa, Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Yudo Margono dan Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU), Marsekal TNI Fadjar Prasetyo, berharap menyampaikan taruna dan taruni Akademi TNI adalah putra-putri terbaik yang akan menjadi perwira TNI.

"Saya sangat yakin hasil seleksi tingkat angkatan sudah memenuhi kriteria yang telah ditetapkan, dan memberikan kita hasil yang valid, objektif, dan berkualitas," ujar Hadi.

Hadi menerangkan proses seleksi calon taruna dan taruni Akademi TNI didasari rasa tanggung jawab lantaran proses ini akan menentukan kemampuan TNI di masa depan.

"Mari kita ambil keputusan terbaik dan dapat dipertanggungjawabkan karena yang kita semua putuskan hari ini akan menentukan warna dan kemampuan TNI dalam menghadapi situasi tersebut," pungkas Hadi.

Sidang pantukhir ini diikuti 1.171 peserta calon taruna/taruni. Nantinya hanya 779 peserta (449 calon taruna Akmil, 190 calon taruna-taruni AAL, calon 140 taruna-taruni AAU) yang dinyatakan lulus sesuai dengan alokasi kebutuhan sumber daya manusia (SDM) dalam organisasi TNI. Peserta yang lulus seleksi akan mengikuti pendidikan integratif selama 6 (enam) bulan di Akmil Magelang, yang akan dibuka 3 Agustus mendatang.

(aud/hri)