Ketua MPR Dukung Mal Dibuka Lagi, Asal...

Jihaan Khoirunnisaa - detikNews
Jumat, 23 Jul 2021 00:25 WIB
Ketua MPR Bambang Soesatyo
Foto: MPR
Jakarta -

Ketua MPR RI, Bambang Soesatyo (Bamsoet) menyampaikan dukungannya terhadap harapan Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN) yang meminta Pemerintah membuka kembali pusat perbelanjaan ataupun mal. Tentunya dengan syarat para pegawai toko dan pengunjung menunjukkan bukti (kartu) vaksin, serta tetap menerapkan protokol kesehatan (prokes) ketat.

Sebab langkah tersebut dinilainya mampu menggeliatkan kembali roda perekonomian RI yang sempat tersendat akibat pandemi COVID-19.

"Saya bersama KADIN Indonesia berharap pemerintah dapat mempertimbangkan untuk segera membuka kembali pusat perbelanjaan ataupun mal. Hanya saja bagi pegawai toko dan pengunjung yang ingin memasuki pusat perbelanjaan harus menunjukkan bukti sertifikat vaksin. Pusat perbelanjaan pun harus menyiapkan tempat vaksinasi bagi pengunjung yang belum divaksin," ujarnya dalam keterangannya, Kamis (22/7/2021).

Hal tersebut ia sampaikan usai membuka kegiatan vaksinasi serta penyerahan 200 paket bantuan vitamin dari Menteri BUMN, Erick Thohir di Garden Ballroom Hotel Sultan, Jakarta. Ketua DPR RI ke-20 ini mengatakan vaksinasi digelar oleh Dinas Kesehatan DKI Jakarta, bekerja sama dengan sejumlah pihak. Beberapa di antaranya, organisasi kemasyarakatan Gerakan Keadilan Bangun Solidaritas (GERAK BS), Forum Komunikasi Putra-Putri TNI-Polri dan Putra-Putri Purnawirawan TNI-Polri (FKPPI), Pengurus Pusat Ikatan Motor Indonesia (PP IMI), Motor Besar Indonesia (MBI), Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia (APLI), Hotel Sultan Jakarta, serta RS Islam Jakarta Cempaka Putih.

"Target vaksinasi COVID-19 menyasar 10 ribu lebih pelajar SMP, SMA, madrasah aliyah, pesantren, masyarakat umum serta penyandang disabilitas. Dinas Kesehatan DKI Jakarta menyiapkan vaksinnya, RS Islam Jakarta Cempaka Putih menyiapkan tenaga medis, serta para sponsor seperti GERAK BS, FKPPI, IMI, MBI, dan APLI menyiapkan sarana dan prasarana seperti jarum suntik dan teknis administrasinya lainnya," kata Bamsoet.

Wakil Ketua Umum KADIN Indonesia ini menyebut lewat upaya gotong royong tersebut, para sponsor telah membantu menyukseskan program vaksinasi nasional 2 juta dosis vaksin per hari. Sekaligus meringankan beban keuangan pemerintah karena tidak perlu mengeluarkan anggaran untuk sewa tempat, pembelian jarum suntik, hingga honorarium tenaga medis, karena seluruhnya sudah ditanggung oleh pihak sponsor.

"Sekaligus menjadi inspirasi agar Dinas Kesehatan provinsi dan kabupaten di berbagai daerah lainnya bisa menggandeng ormas serta pihak-pihak yang memiliki kecintaan terhadap bangsa. Sehingga bisa bergotong royong mempercepat vaksinasi COVID-19 kepada warga masyarakat di daerahnya masing-masing. Semakin cepat pelaksanaan vaksinasi, semakin cepat herd immunity tercapai, semakin cepat pula kita keluar dari pandemi COVID-19," jelas Bamsoet.

Lebih lanjut, Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia (IMI) dan Pengurus Besar Keluarga Olahraga Tarung Derajat (PB KODRAT) ini menjelaskan berdasarkan data Kementerian Kesehatan dan Satgas COVID-19 per 21 Juli 2021 kasus COVID-19 yang terkonfirmasi mencapai 2.983.830 kasus. Sebanyak 2.356.553 di antaranya sembuh, 77.583 meninggal dunia, serta 549.694 masih menjalani perawatan dan isolasi mandiri.

"DKI Jakarta masih menjadi daerah dengan penyebaran kasus tertinggi. Memiliki 763.426 kasus positif COVID-19 yang terkonfirmasi. Sebanyak 89.786 masih dalam perawatan dan isolasi mandiri, 662.861 sembuh, dan 10.779 meninggal dunia. Karenanya, untuk membantu warga DKI Jakarta yang melakukan isolasi mandiri (isoman) di rumah, Pemprov DKI Jakarta bisa meminta warga yang isoman memasang tanda di depan rumahnya, dengan menuliskan jumlah orang yang isoman serta bantuan apa yang diperlukan. Sehingga, warga sekitar ataupun Pemprov bisa memberikan bantuan yang diperlukan," tandasnya.

Kepala Badan Bela Negara FKPPI ini menambahkan dari 208.265.720 target sasaran vaksinasi nasional, baru 42.611.602 warga yang sudah mendapatkan vaksinasi pertama, Serta 16.606.675 warga yang mendapatkan suntikan vaksin kedua.

Adapun pelaksanaan vaksinasi di DKI Jakarta hingga 21 Juli 2021 sudah mencapai 75,5 persen. Vaksinasi ke-1 sudah diberikan kepada 6.652.011 warga, sementara vaksinasi ke-2 sudah diberikan kepada 2.021.780 warga.

"Jika dilihat lebih rinci, capaian vaksinasi usia 12-17 tahun untuk dosis ke-1 sudah mencapai 33,5 persen dan dosis ke-2 masih 0 persen. Capaian vaksinasi usia 18-59 tahun untuk dosis ke-1 mencapai 72 persen dan dosis ke-2 mencapai 18,7 persen. Capaian vaksinasi usia 60 tahun keatas untuk dosis ke-1 mencapai 69,1 persen dan dosis ke-2 mencapai 59,3 persen. Sementara untuk vaksin Gotong Royong yang dijalankan bersama KADIN, dosis ke-1 sudah diberikan kepada 138.469 warga dan dosis ke-2 sudah diberikan kepada 70.416 warga," pungkasnya.

(ega/ega)