Usai Berobat di Singapura, Lukas Enembe Bahas Posisi Wagub Bareng Koalisi

Jabbar Ramdhani - detikNews
Selasa, 13 Jul 2021 16:04 WIB
Gubernur Papua, Lukas Enembe, telah kembali ke Tanah Air usai menjalani pengobatan di Singapura. Lukas Enembe langsung rapat bersama 8 parpol koalisi. (Situs Pemprov Papua)
Gubernur Papua, Lukas Enembe, telah kembali ke Tanah Air usai menjalani pengobatan di Singapura. Lukas Enembe langsung rapat bersama 8 parpol koalisi. (Situs Pemprov Papua)
Jakarta -

Gubernur Papua, Lukas Enembe, telah kembali ke Tanah Air setelah menjalani pengobatan di Singapura. Hari ini, Lukas Enembe menggelar rapat bersama 8 parpol koalisi.

Dalam pertemuan tersebut, dibahas soal pengisian kursi Wakil Gubernur Papua yang ditinggal Klemen Tinal, yang meninggal.

"Pertemuan hari ini adalah silaturahmi antara gubernur selaku kepala daerah dan Ketua DPD Demokrat bersama dengan 8 parpol koalisi Lukas Enembe-Klemen Tinal jilid II," kata juru bicara Gubernur Papua, Muhammad Rifai Darus, kepada wartawan, Selasa (13/7/2021).

"Silaturahmi ini diinisiasi Partai Demokrat untuk memulai komunikasi-komunikasi politik terkait dengan proses pengisian kursi wakil gubernur yang ditinggalkan Bapak Almarhum Klemen Tinal," sambungnya.

Dia mengatakan rapat tersebut akan dilanjutkan partai-partai untuk menentukan nama-nama calon Wagub Papua sesuai aturan yang berlaku. Dia menambahkan Lukas Enembe berterima kasih kepada koalisi yang menyatakan akan terus mendukung hingga akhir masa jabatan pada 2023.

Lukas Enembe, katanya, mengingatkan masyarakat untuk tetap sabar dan mewaspadai informasi yang tak bertanggung jawab.

"Gubernur meminta masyarakat tetap tenang, sabar, mengikuti dinamika konsolidasi rapat koalisi dalam melakukan tahapan sesuai perundangan berlaku. Masyarakat jangan terprovokasi lewat berita yang berkembang di medsos, tapi beri kesempatan kepada koalisi untuk menentukan langkah-langkah agar tidak salah nanti," ungkapnya.

Delapan parpol Koalisi Papua Bangkit Jilid II, pendukung Lukas Enembe-Klemen Tinal (Lukmen), terdiri dari Partai Demokrat (8 kursi), NasDem (8 kursi), Golkar (6 kursi), PAN (6 kursi), PKS (3 kursi), PKB (3 kursi), Hanura (3 kursi), dan PPP (1 kursi).

Lukas Enembe tiba di Papua pada Jumat (9/7). Dia pergi ke Singapura untuk mendapatkan perawatan intensif.

Lukas diketahui sempat berpolemik dengan Kemendagri lantaran selama mendapatkan perawatan di Singapura, Kemendagri menunjuk Plh Gubernur Papua, melalui Dirjen Otda pada 24 Juni 2021. Salah satu alasan penunjukan itu adalah memastikan penyelenggaraan pemerintahan di Papua tetap berjalan. Dia menilai penunjukan Plh Gubernur Papua berindikasi maladministrasi.

(jbr/idh)