Warga Jeneponto Dapat Bantuan 20.000 Bibit Pisang dari Kementan

Khoirul Anam - detikNews
Rabu, 07 Jul 2021 16:46 WIB
Kementan
Foto: dok. Kementan
Jakarta -

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) menyerahkan bantuan benih pisang sebanyak 20 ribu pohon, bibit ternak, sarana dan prasarana pertanian, alat mesin pengolahan lontar menjadi cuka dan program pertanian lainnya, serta bimbingan teknis kepada para petani dan penyuluh di Jeneponto, Sulawesi Selatan. Bantuan ini bersifat uji coba dan bertujuan untuk menciptakan sumber penghasilan masyarakat, khususnya dalam menghadapi kondisi COVID-19 agar perekonomian di pedesaan tetap tangguh.

"Saya inginkan budi daya pisang ini hingga pada industri pengolahannya dan kita bisa lakukan ekspor. Oleh karena itu, jika ini berhasil bantuan ke depanya bisa ditambah menjadi 100 ribu pohon. Saya berharap bantuan (bibit) pisang 20 ribu ini diklasterkan," kata Syahrul dalam keterangan tertulis, Rabu (7/7/2021).

Mantan Gubernur Sulawesi Selatan dua periode ini menjelaskan, pisang bisa ditanam di segala tempat, termasuk pematang, pekarangan rumah, dan lainnya. Dia juga menyebut, masa tanam selama 7 bulan bisa mendapatkan hasil Rp 700 ribu per pohon.

"Dari 20 ribu pohon ini, jika anaknya 3 pohon, maka 7 bulan kedua memanen 60 ribu pohon. Jika 1 pohonnya hasil panennya Rp 700 ribu, maka hasilnya dalam 1 tahun Rp 420 juta. Kalau 7 bulan berikutnya anaknya 3 pohon lagi, berarti total 180 pohon. Budi daya pisang ini pun bisa diintegrasikan juga dengan ubi kayu sehingga pendapatan makin bertambah," jelasnya.

"Pisang ini saya berharap diekspor. Sebab kebutuhan pisang dan buah-buahan di seluruh dunia itu sangat besar, termasuk Indonesia sendiri. Oleh karena itu, Pak Wakil Bupati, saya mau lihat keseriusan kita dan setelah itu kita masuk ke produk olahan. Termasuk bantuan ternak kuda, saya mau lihat dulu hasilnya," pinta Syahrul.

Lebih lanjut, Syahrul mendorong petani untuk memanfaatkan bantuan pemerintah berupa dana Kredit Usaha Rakyat (KUR) dalam meningkatkan skala budi daya pertanian. Tahun ini pemerintah mengalokasikan dana KUR sebanyak Rp 70 triliun dan saat ini baru terserap Rp 36 triliun.

Menurutnya, usaha di sektor pertanian tidak ada ruginya dan tidak pernah mati. Sebab bahan makanan selalu dibutuhkan terus ke depannya.

"Kalau mau benar-benar bertani, ambil KUR. Usaha pertanian tidak ada yang rugi. PDB dalam 1 tahun ini sektor yang naik hanya pertanian sebesar 16,4%. Ekspor kita juga naik 15,79% dengan nilai Rp 451,77 triliun di 2020. Dan tahun ini, baru triwulan I saja kita sudah menyumbang 39,99%, setara dengan Rp 200 triliun. Dan saya akan capai lagi 3 kali lipat dari itu," terangnya.

"Apapun bentuk lockdown itu, untuk pertanian tidak boleh lock, harus terus berjalan. Tapi usaha pertanian itu tidak bisa dilakukan sendiri-sendiri, harus dikelola secara korporasi agar skala ekonominya besar," ujarnya.

Terkait dengan keunggulan komparatif Jeneponto, Syahrul memberikan bantuan mesin pengolahan lontar menjadi cuka. Selama ini air buah lontar hanya dijadikan Ballo (sejenis tuak) sehingga tidak memberikan tambahan pendapatan masyarakat.

"Jadi Ballo jangan diminum lagi, tapi kasih jadi uang. Kalau begitu orang yang ambil Ballo itu harus ada perlakukan khusus, bisa juga dijadikan spiritus. Dan ini ada 3 mesin pengolahan kita kasih, nanti akan dilakukan bimbingan. Jeneponto punya 1.000 pohon lontar, kita bisa kembangkan menjadi produk gula," paparnya.

Wakil Bupati Jeneponto, Paris Yasir mengatakan kunjungan Mentan Syahrul Yasin Limpo selalu menjadi berkah untuk masyarakat Jeneponto. Selain itu, dalam kunjungannya, Syharul memberikan berbagai bantuan seperti benih pisang varietas unggul, bantuan kuda, sarana dan prasarana pengolahan buah lontar dan bantuan perluasan tanaman tahunan yang sangat bermanfaat bagi petani bahkan masyarakat sekitar.

"Kita ketahui sudah dua bulan di Kabupaten Jeneponto ini tidak datang hujan dan hari ini terbukti bahwa kedatangan Pak Menteri di Jeneponto langsung turun hujan. Kami yakin akan semakin banyak berkah lain yang akan Jeneponto terima," ujar Paris.

Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Balitbangtan) Kementan, Fadjry Djufry, menambahkan penyerahan bibit pisang diharapkan menjadi stimulus dalam memperkuat swasembada dan ekspor buah tropika. Ini juga sekaligus sebagai upaya dalam mewujudkan buah tropika, dalam hal ini pisang, menjadi tuan rumah di negeri sendiri.

"Permintaan akan buah-buah tropis termasuk pisang di pasar domestik dan ekspor saat ini semakin meningkat. Kita tahu Indonesia memiliki potensi besar sebagai penghasil pisang di dunia. Ini tentu yang harus kita terus dorong," ujar Fadjry.

(prf/prf)