Round-Up

Pesan Tak Perlu Panik BMKG di Balik Potensi Tsunami Sumatera-Jawa

Tim detikcom - detikNews
Sabtu, 05 Jun 2021 21:35 WIB
Poster
Ilustrasi tsunami (Edi Wahyono/detikcom)
Jakarta -

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) meminta warga tak panik dengan hasil pemodelan potensi tsunami di Jawa Timur. BMKG mengingatkan bahwa potensi tsunami bukan hanya berlaku di Jawa Timur, tetapi juga di Sumba hingga Sumatera.

Mulanya BPBD Jatim menyebut delapan kabupaten berpotensi terjadi tsunami. Dan ada dua wilayah di Banyuwangi yang berpotensi diterjang tsunami. Seiring dengan rilis BMKG menyebut ada peningkatan aktivitas kegempaan di Jawa Timur. Tsunami di Jawa Timur ini sewaktu-waktu bisa terjadi bila ada gempa bumi dengan kekuatan di atas magnitudo 6,5.

Potensi Tsunami 7 Meter

Berdasarkan analisis BMKG, terdapat dua wilayah di Banyuwangi yang berpotensi diterjang tsunami, yakni Pantai Muncar di Kecamatan Muncar dengan ketinggian gelombang 4-7 meter dan Pantai Pancer di Kecamatan Pesanggaran dengan ketinggian 24-27 meter.

Padahal beberapa wilayah yang ada di sekitar pesisir pantai selatan ada empat kecamatan yang dinilai rawan, yakni Kecamatan Pesanggaran, Kecamatan Siliragung, Kecamatan Purwoharjo, dan Kecamatan Tegaldlimo. Sementara itu, desa dan kelurahan mencapai 39.

Kasi Pencegahan BPBD Banyuwangi Yusuf Arif mengaku sudah mendapat informasi potensi bencana tsunami yang dirilis BMKG.

"Yang berbatasan dengan pantai selatan ada empat kecamatan. Kita sudah mendapatkan info dari BPBD Jatim terkait potensi tsunami," ujarnya kepada detikcom, Kamis (3/6/2021).

Menurutnya, BPBD sudah menyiapkan langkah-langkah kebencanaan, mulai mitigasi hingga kontingensi, mengantisipasi jika sewaktu-waktu bencana datang.

"Kita tidak bisa mencegah terjadinya bencana. Yang bisa kita lakukan ialah mengurangi risiko dari dampak bencana tersebut melalui mitigasi dan perencanaan kontingensi," kata Yusuf.

Mitigasi bencana, kata Yusuf, dilakukan untuk mengurangi risiko peristiwa atau bencana, seperti pemasangan sistem peringatan dini atau early warning system (EWS). Termasuk penyadaran dan peningkatan kemampuan masyarakat dalam menghadapi ancaman bencana.