Pesan di Balik Jokowi Minta Waspada Ideologi Transnasional Radikal

Kanavino Ahmad Rizqo - detikNews
Selasa, 01 Jun 2021 13:15 WIB
Jakarta -

Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden (KSP), Donny Gahral Adian, menangkap pesan penting di balik wanti-wanti Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengenai ancaman ekspansi ideologi transnasional radikal. Menurut Donny, Jokowi ingin menggelorakan spirit moderasi di Indonesia.

"Kita sudah memiliki Pancasila sebagai ideologi tengah, moderat, dan prokebangsaan. Ideologi transnasional radikal berpotensi memecah belah bangsa dan membuat 'Indonesia' berumur pendek. Pesan yang terangnya: radikalisme no, moderasi yes!" kata Donny lewat pesan singkat, Selasa (1/6/2021).

Bagi Donny, moderasi menjadi kunci penting bagi Indonesia sebagai negara bangsa. Seluruh masyarakat, mulai aparatur negara hingga agamawan, harus konsisten dalam menerapkan nilai-nilai Pancasila.

Selain itu, Donny menjelaskan ideologi transnasional radikal yang memecah belah itu adalah ideologi yang menghalalkan kekerasan dan menyebarkan ketakutan. Menurut dia, ideologi itu bisa bersumber dari agama hingga kebudayaan.

"Ideologi khilafah yang dianut kelompok HTI adalah salah satu contohnya," kata Donny.

Lalu bagaimana agar warga tak terjerat ideologi transnasional radikal tersebut? Donny memberikan penjelasan.

"Pendidikan adalah kunci, khususnya critical thinking. Dengan critical thinking, masyarakat tidak mengunyah begitu saja ideologi radikal yang disebarkan para demagog," ujar Donny.

Wanti-wanti Jokowi

Sebelumnya, Jokowi meminta semua pihak waspada terkait rivalitas antarideologi. Termasuk soal meningkatnya ideologi transnasional di era disrupsi teknologi ini.

"Yang harus kita waspadai adalah meningkatnya rivalitas dan kompetisi termasuk rivalitas antarpandangan, rivalitas antarnilai-nilai, dan rivalitas antarideologi. Ideologi transnasional cenderung semakin meningkat, memasuki berbagai semua lini kehidupan masyarakat, dengan berbagai cara dan berbagai strategi perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi juga mempengaruhi lanskap kontestasi ideologi," ujar Jokowi.

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu mengatakan ideologi transnasional radikal kini cenderung semakin mudah menyebar ke seluruh kalangan. Menurut Jokowi, penyebaran ideologi transnasional ini bisa melampaui standar normal.

"Ketika konektivitas 5G melanda dunia, interaksi dunia juga akan semakin mudah dan cepat. Kemudahan ini bisa digunakan ideolog-ideolog transnasional radikal untuk merambah ke seluruh pelosok Indonesia, ke seluruh kalangan, dan ke seluruh usia, tidak mengenal lokasi dan waktu. Kecepatan ekspansi ideologi transnasional radikal bisa melampaui standar normal ketika memanfaatkan disrupsi teknologi ini," tutur Jokowi.

(knv/gbr)