Keras! Anggota DPR Kritik KPK soal Pegawai Ditanya 'Bersedia Lepas Jilbab'

Rolando Fransiscus Sihombing - detikNews
Sabtu, 08 Mei 2021 03:10 WIB
Anggota F-NasDem DPR Lisda Hendrajoni
Foto: Lisda Hendrajoni (Tangkapan layar YouTube DPR RI)
Jakarta -

Seorang pegawai KPK perempuan mengaku ditanya perihal jilbab dalam tes alih menjadi aparatur sipil negara (ASN). Anggota Komisi VIII DPR RI Lisda Hendrajoni mengkritik adanya pertanyaan ke pegawai KPK perempuan yang dinilai aneh itu.

"Aneh menurut saya sih, ngapain sih yang kaya begitu-begitu. Kan KPK itu kan ASN sama dengan pegawai negeri yang lain, iya kenapa harus ngurusin yang kaya begitu-begitu. Kalau masalah jilbab itu kan kembali ke diri masing-masing antara dia dan suaminya. Bagaimana pemahaman dia tentang agama, kewajiban soal seorang muslimah harus memakai jilbab, enggak ada urusan dengan itu," kata Lisda kepada wartawan, Jumat (7/5/2021).

"Menurut saya terlalu dibikin-bikin, terlalu diada-adakan ya, banyak masalah lainlah negara ini jangan ngurusin yang kaya gitu, ngurusin istri kedua lah segala macam," imbuhnya.

Dalam pertanyaan yang menyinggung bersedia lepas jilbab, jika pegawai KPK perempuan itu enggan melepas jilbab, dianggap lebih mementingkan diri sendiri. Menurut Lisda, penggunaan jilbab oleh seorang perempuan harus didukung dengan negara.

"Untuk agama Islam, tentu dia punya hak yang harus didukung oleh negara untuk memakai jilbab, jadi jangan dipaksakan, kita harus harus maju ke depan gitu loh. Jangan yang sudah pakai jilbab disuruh lepas, dia ngerti agama enggak. Kalau dia orang Islam tentu suatu kewajiban, tentu negara harus mendukung itu," ujarnya.

Apakah pertanyaan tes alih ASN pegawai KPK ini memandang rendah perempuan? Lisda mengatakan jangan membawa perempuan yang saat ini sudah setara kembali mundur seperti masa lalu.

"Dari zaman dulu juga perempuan berkiprah dalam pembangunan, baik agama mau pun negara, jadi zaman sekarang ini jangan urusan itu dipermasalahkan, (tapi) bagaimana kompetensi dari seorang perempuan ini juga bisa berkibar, punya kesempatan yang alhamdullilah sudah diberikan kesempatan yang sama oleh negara ya kan, oleh partai politik, jadi jangan kita mundur gitu loh, jangan baju aja yang dimasalahin," ucap Lisda.

"Aneh, sudah bingung kali (KPK) mau nanyain apa lagi," imbuhnya.

Simak selengkapnya, di halaman selanjutnya:

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Tes Wawasan Kebangsaan KPK Dinilai untuk Mengusir Pegawai Senior"
[Gambas:Video 20detik]