KPK Usut Pertemuan Penyidik dan Walkot Penyuap di Rumah Azis Syamsuddin

Azhar Bagas - detikNews
Jumat, 23 Apr 2021 01:10 WIB
Penyidik KPK yang jadi tersangka, Steppanus Robin Pattuju (Foto: Azhar/detikcom)
Foto: Penyidik KPK yang jadi tersangka, Steppanus Robin Pattuju (Foto: Azhar/detikcom)
Jakarta -

KPK mengungkapkan Wali Kota Tanjungbalai M Syahrial (MS) dan penyidik KPK Steppanus Robin Pattuju bertemu pertama kali di rumah dinas Wakil Ketua DPR Azis Syamsudin. KPK pun akan mengusut keterlibatan Azis Syamsudin.

"Sebagaimana kita tadi sampaikan, kita akan dalami Bagaimana keterkaitan antara saudara AZ, SRP dan MS yang telah melakukan pertemuan," kata Ketua KPK Firli Bahuri dalam jumpa pers, di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan, Kamis (22/4/2021).

Firli memastikan akan mendalami peran Azis Syamsudin dalam kasus suap ini. Namun, untuk saat ini dia mengaku tidak bisa menjelaskan lebih jauh lantaran belum meminta keterangan dari Azis Syamsudin.

"Tadi tentu sudah dikatakan pertemuan antara AZ, SRP dan MS di kediaman AZ ini juga akan menjadi PR kita yang harus kita tuntaskan dan kawal KPK," ujarnya.

Lebih lanjut, Firli mengatakan tidak menutup kemungkinan bahwa masih ada pelaku lainnya dalam kasus ini. Namun, KPK perlu mendalami terkait seluruh peristiwa pada kasus ini.

"Tidak menutup kemungkinan pelakunya bukan tunggal, ini pun akan kita dalami terkait dengan seluruh peristiwa. Kalau kita ingin tahu apa perbuatan, tentu kita harus lihat kapan kejadian, di mana kejadian, siapa yang masuk dalam peristiwa itu," kata Firli.

"Kami janjikan berikan waktu kami bekerja untuk mengungkap seutuhnya. Apa konstruksi? Apakah ada melibatkan orang lain lagi? Dan kami pasti akan sampaikan kepada rekan-rekan sebagai pertanggungjawaban tugas daripada KPK. Terima kasih," imbuhnya.

Sebelumnya, KPK mengungkap peran Azis Syamsudin dalam kasus suap yang melibatkan Walkot Tanjungbalai M Syahrial dan penyidik KPK Steppanus Robin Pattuju (SRP).

KPK mengatakan, Azis Syamsudin lah yang memperkenalkan M Syahrial dan Steppanus. Perkenalan itu terjadi dalam pertemuan yang digelar di rumah dinas Azis Syamsudin di Jakarta Selatan.

"Dalam pertemuan tersebut, AZ memperkenalkan SRP dengan MS karena diduga MS memiliki permasalahan terkait penyelidikan dugaan korupsi di Pemerintah Kota Tanjung Balai yang sedang dilakukan KPK agar tidak naik ke tahap Penyidikan dan meminta agar SRP dapat membantu supaya nanti permasalahan penyelidikan tersebut tidak ditindaklanjuti oleh KPK," tutur Firli.

detikcom telah mencoba menghubungi Azis Syamsudin untuk mengonfirmasi lebih jauh, namun belum ada tanggapan.

(mae/mae)