Update Korban Banjir Bandang Flores Timur: 23 Orang Meninggal, 2 Hilang

Yulida Medistiara - detikNews
Minggu, 04 Apr 2021 13:26 WIB
Banjir bandang di Flores Timur, NTT
Banjir bandang di Flores Timur, NTT (Dok. Istimewa)
Jakarta -

BPBD Kabupaten Flores Timur melaporkan perkembangan terbaru terkait banjir bandang yang melanda sejak Minggu (4/4/2021) dini hari pukul 01.00 pukul setempat. BPBD melaporkan sebanyak 23 warga meninggal dunia akibat kejadian dan 2 orang masih dalam pencarian.

"Hingga pukul 11.45 WIB, BPBD setempat melaporkan korban meninggal sebanyak 23 jiwa," kata Kepala Pusat Data, Informasi, dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Raditya Jati, dalam keterangannya, Minggu (4/4).

BPBD setempat, kata Raditya melaporkan sebanyak 23 orang meninggal dunia, 9 orang luka-luka, dan 2 hilang. BPBD juga melaporkan terdapat 49 KK terdampak.

Kemudian rincian dari 23 orang yang meninggal, yaitu 20 korban meninggal dan 5 orang luka teridentifikasi di Desa Lamanele, Kecamatan Ile Bokeng. Sedangkan 3 korban meninggal lainnya yang berhasil ditemukan di Desa Oyang Barang, Kecamatan Wotan Ulumado.

Sedangkan di Desa Waiburak, Kecamatan Adonara Timur, 2 warganya masih dilaporkan hilang. Sebanyak 4 warga luka-luka telah dirawat di puskesmas setempat.

Raditya mengungkap petugas di lapangan melaporkan saat ini kondisi lapangan hujan masih berlangsung disertai angin kencang.

Lebih lanjut, BPBD melaporkan kerugian materiil berupa puluhan rumah warga tertimbun lumpur di Desa Lamanele, Kecamatan Ile Bokeng. Selain itu, ada rumah warga sekitar hanyut terbawa banjir serta jembatan putus di Desa Waiburak, Kecamatan Adonara Timur.

"Aparat pemerintah desa masih terus melakukan pendataan di lapangan," ungkapnya.

Saat ini pemerintah daerah bersama Bupati, TNI, Polri dan instansi terkait telah melakukan rapat terbatas terkait banjir bandang. Salah satunya dengan pembentukan posko penanganan darurat.

Tonton juga Video: Banjir Bandang di Kertasari Bandung, 7 Rumah Rusak

[Gambas:Video 20detik]

(yld/imk)